Gede Banget Nyali Abu Janda! Putri Gus Dur Dibuat Mingkem Seketika Gegara Larangan Berhijab

Gede Banget Nyali Abu Janda! Putri Gus Dur Dibuat Mingkem Seketika Gegara Larangan Berhijab Kredit Foto: Instagram/Alissa Wahid

Pegiat media sosial Permadi Arya alias Abu Janda memberi kritik menohok kepada masyarakat Indonesia terkait insiden larangan mengenakan hijab bagi pelajar di India yang banyak medapat sorotan dari aktivis di Tanah Air.

Dalam komentarnya Abu Janda memang tidak menyebutkan satupun nama tokoh spesifik yang ia kritik, tetapi sebagaimana diketahui bersama, Putri Sulung Presiden RI ke-4 Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, Alissa Wahid juga sempat melontarkan kritik keras terkait insiden di India tersebut.

Baca Juga: Putri Gus Dur Babak Belur Diamuk Warganet: Mbak Allisa Jangan Jadi Pahlawan Kesiangan Deh!

Ketimbang  ikut campur  masalah di  negara orang, Abu Janda meminta kelompok yang mengkritisi peristiwa di India mengintropeksi diri. Sebab masalah serupa juga kerap terjadi di Indonesia, dimana kelompok mayoritas disebutnya kerap menindas yang minoritas.

Abu Janda mengatakan, masalah yang kerap terjadi di Indonesia  justru jauh lebih mengenaskan sebab kelompok minoritas lanjutnya kerap sulit mendapatkan izin membangun rumah ibadah. Bahkan kata dia kegiatan peribadatan  mereka saja kerap dibubarkan paksa oleh mereka yang mayoritas.

Baca Juga: Kadernya Jadi Teroris, Densusnya yang Dievaluasi, Partai Ummat Mah Gitu!

“Sudah berapa gereja dilarang dibangun? sudah berapa kali jamaat dilarang beribadah di rumah? berapa kali ibadah natal disuruh berhenti? sesajen ditendang, wayang diharam-haramkan, selamat natal & topi santa diharam-haramkan, dan masih banyak lagi. SKB 3 Menteri sudah dicabut belom?? baru protes soal India,” kata Abu Janda Senin (14/2/2022)

Sebelumnya, Alissa Wahid ikut mengkritik kejadian di India, menurutnya  ini telah melanggar berbagai peraturan internasional, salah satunya adalah pelanggaran terhadap hak konstitusi pribadi. Alissa mengecam keras kejadian itu.

“Mayoritarianisme di India. Siswa2 muslim dilarang menggunakan hijab, bahkan teman2nya jadi intimidatif & merusak atas nama kehendak mayoritas. Beginilah kalau hak konstitusi warga negara termasuk hak beribadah dikalahkan pandangan bahwa mayoritaslah yang berkuasa,” kata Alissa lewat sebuah cuitannya di akun twitternya sebagaimana dilihat Senin (14/2/2022).

Baca Juga: Supaya Ngerti, Warga Pamer Hasil Alam di Depan Mas Ganjar: Wadas Makmur tanpa Tambag!

Cuitan Alissa sontak mendapat tanggapan beragam dari publik pengguna twitter, banyak yang mendukung pernyataan Aissa, tetapi tidak sedikit yang  justru merundung seperti yang dilakukan pengguna akun @BinsarNixon_  di menilai Alissa dengan mudahnya melihat masalah yang terjadi di negara lain, tetapi masalah mayoritas mengintimidasi minoritas di Indonesia justru tidak dilirik sama sama sekali oleh Alissa. 

“Jangan Sok Jadi Pahlawan Kesiangan, kejauhan bicara di India. Negeri sendiri mayoritas mengintimidasi minoritas,” kata @BinsarNixon_ di kolom komentar. 

Komentar senda juga datang dari pengguna akun @Adiiinnn yang juga menilai Alissa seolah menutup mata pada  peristiwa yang dialami kelompok minoritas di Indonesia yang disebut selalu diintimidasi kelompok - kelompok mayoritas.

Baca Juga: Percuma Mas Ganjar, Percuma! Nasi Sudah Jadi Bubur, Warga Wadas Terlanjur Sakit Hati!

“Jauh-jauh ke India. Di negara kita pun kaum minoritas selalu kena intimidasi kaum mayoritas,” tutur akun itu.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover