Biografi Alexander Hamilton: Bapak Pendiri dan Negarawan Amerika Serikat

Biografi Alexander Hamilton: Bapak Pendiri dan Negarawan Amerika Serikat Kredit Foto: History.com

Lahir dalam ketidakjelasan di Hindia Barat Inggris, Alexander Hamilton membuat reputasinya selama Perang Revolusi dan menjadi salah satu Bapak Pendiri paling berpengaruh di Amerika. Dia adalah seorang juara yang berapi-api dari pemerintah federal yang kuat, dan memainkan peran kunci dalam membela dan meratifikasi Konstitusi AS .

Sebagai sekretaris pertama dari Departemen Keuangan AS, Hamilton membangun fondasi keuangan untuk negara baru, melawan oposisi sengit dari saingan beratnya Thomas Jefferson . Perbedaan antara kedua pria itu akan membantu membentuk partai politik pertama di negara itu.

Gaya politik Hamilton yang blak-blakan dan terpolarisasi (dan skandal seks yang memalukan ) membatasi prospek kariernya di kemudian hari, dan pada tahun 1804 ia terbunuh dalam duel oleh Aaron Burr , musuh politik lama lainnya. 

Baca Juga: Dari Amerika Serikat Pendeta Saifuddin Sedih Ade Armando Disiksa Sampe Bonyok: Kadrun Selama Baca 300 Ayat Itu Berani Walaupun...

Masa Kecil Hamilton di Karibia 

Hamilton lahir pada tahun 1755 atau 1757 di pulau Nevis di Karibia. Ayahnya, pedagang Skotlandia James Hamilton, dan ibunya, Rachel Faucette Lavien, tidak menikah. Rachel masih menikah dengan pria lain pada saat Hamilton lahir, tetapi telah meninggalkan suaminya setelah dia menghabiskan sebagian besar kekayaan keluarganya dan memenjarakannya karena perzinahan.

Ayah Hamilton meninggalkan keluarga pada tahun 1766 dan ibunya meninggal dua tahun kemudian. Dipekerjakan sebagai pegawai di sebuah perusahaan perdagangan di St. Croix ketika dia baru berusia 11 tahun, Hamilton mendapat perhatian lebih luas setelah dia menerbitkan sebuah surat yang menggambarkan badai yang melanda pulau itu pada tahun 1772.

Penduduk setempat membantu mengumpulkan uang untuk mengirimnya ke Amerika untuk belajar , dan dia tiba di New York pada akhir 1772, tepat ketika koloni-koloni itu bersiap-siap untuk perang kemerdekaan dari Inggris Raya. 

Saat belajar di King's College di New York (sekarang Universitas Columbia), Hamilton terlibat dalam penyebab kolonial, menulis pamflet seperti "Pembenaran Penuh Tindakan Kongres," di mana ia membela proposal Kongres Kontinental Pertama untuk embargo perdagangan. dengan Inggris. 

Baca Juga: Dari Amerika Serikat Pendeta Saifuddin Lantang Ngomong: UAS Penista Agama yang Harus Ditangkap!

Ketika Perang Revolusi dimulai, dia ditugaskan untuk memimpin sebuah kompi artileri di Angkatan Darat Kontinental dan bertempur dengan gagah berani dalam pertempuran Trenton dan Princeton, antara lain. Pada 1777, ia telah menarik perhatian panglima angkatan bersenjata, Jenderal George Washington , yang memberinya posisi sebagai stafnya.

Kecakapan menulis dan keterampilan militer Hamilton membantunya berkembang sebagai pembantu Washington, dan membangun reputasinya di masyarakat era Revolusi. Pada 1780, ia menikahi Elizabeth Schuyler, putri seorang pemilik tanah dan perwira militer New York yang kaya dan berpengaruh. Mereka akan terus memiliki delapan anak, dan dia tetap menjadi sumber utama kesetiaan dan stabilitas baginya selama bertahun-tahun yang penuh gejolak yang akan datang.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover