Apa Itu Nasionalisme Borjuis?

Apa Itu Nasionalisme Borjuis? Kredit Foto: British Sociological Association

Dalam Marxisme, nasionalisme borjuis adalah praktik oleh kelas penguasa yang dengan sengaja membagi orang berdasarkan kebangsaan, ras, etnis, atau agama, untuk mengalihkan perhatian mereka dari terlibat dalam perjuangan kelas.

Ini dilihat sebagai strategi membagi-dan-menaklukkan yang digunakan oleh kelas penguasa untuk mencegah kelas pekerja bersatu melawan mereka; oleh karena itu slogan Marxis, Pekerja dari semua negara, bersatu!

Sifat dan Tujuan Nasionalisme Borjuis

Nasionalisme borjuis adalah kebijakan agresif kelas penguasa di bidang hubungan internal negara-negara nasional mereka dan terhadap negara-negara lain yang didasarkan pada eksploitasi kelas pekerja, persaingan antara kapitalis dan kelas pekerja. penaklukan negara-negara tertindas.

Perkembangan nasionalisme borjuis memiliki banyak manifestasi dan konsekuensi yang pasti di bidang politik dalam negeri dan luar negeri negara-negara imperialis dan kapitalis.

Pertama, ini adalah alat di tangan kelas pengeksploitasi dan reaksioner untuk memecah belah dan merusak kelas pekerja, mencegah serikatnya untuk menghancurkan kapitalisme, merusak solidaritas pekerja dan rakyat dengan prasangka yang mematikan.

Kedua, ini adalah sarana untuk melestarikan dan memperkuat kapitalisme dan kediktatoran borjuis, di mana segelintir pembuat keuntungan menguasai masyarakat dan menggunakan mesin Negara untuk menghancurkan rakyat pekerja.

Ketiga, nasionalisme borjuis menciptakan situasi internasional yang lebih tajam dan meningkatkan bahaya konflik bersenjata baru antara kekuatan imperialis dan kapitalis.

Ini adalah salah satu senjata paling mematikan di tangan elemen kapital finansial yang paling reaksioner, chauvinis, dan penghasut perang, itu mewakili kepentingan mereka, untuk memajukan kebijakan perang mereka melawan pekerja dan rakyat.

Ideologi politik ini, di balik topeng apa pun yang disembunyikannya, dari demagogi kehormatan nasional hingga penghormatan terhadap “hak-hak” bangsa-bangsa yang lebih kuat, selalu dikaitkan dengan perang perampok imperialisme.

Selanjutnya
Halaman

Populis Discover

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini