Apa Itu Hegemoni Budaya?

Apa Itu Hegemoni Budaya? Kredit Foto: Viva

Hegemoni budaya mengacu pada dominasi atau aturan yang dipertahankan melalui cara ideologis atau budaya. Hal ini biasanya dicapai melalui lembaga-lembaga sosial, yang memungkinkan mereka yang berkuasa untuk secara kuat mempengaruhi nilai-nilai, norma-norma, ide-ide, harapan, pandangan dunia, dan perilaku masyarakat lainnya.

Baca Juga: Buntut Reog Diklaim Malaysia, Kemendikbudristek Gerak Cepat Mendata Cagar Budaya Indonesia

Fungsi hegemoni budaya dengan membingkai pandangan dunia kelas penguasa, dan struktur sosial dan ekonomi yang mewujudkannya, sebagai adil, sah, dan dirancang untuk kepentingan semua, meskipun struktur ini mungkin hanya menguntungkan kelas penguasa. 

Jenis kekuasaan ini berbeda dari kekuasaan dengan kekerasan, seperti dalam kediktatoran militer, karena memungkinkan kelas penguasa untuk menjalankan otoritas dengan menggunakan sarana ideologi dan budaya yang "damai".

Hegemoni Budaya Menurut Antonio Gramsci

Filsuf Italia Antonio Gramsci mengembangkan konsep hegemoni budaya dari teori Karl Marx bahwa ideologi dominan masyarakat mencerminkan keyakinan dan kepentingan kelas penguasa. 

Gramsci berpendapat bahwa persetujuan terhadap aturan kelompok dominan dicapai dengan penyebaran ideologi—keyakinan, asumsi, dan nilai—melalui institusi sosial seperti sekolah, gereja, pengadilan, dan media, antara lain. 

Lembaga-lembaga ini melakukan pekerjaan mensosialisasikan orang ke dalam norma, nilai, dan kepercayaan kelompok sosial yang dominan. Dengan demikian, kelompok yang mengendalikan lembaga-lembaga ini mengendalikan masyarakat lainnya.

Baca Juga: Tsamara Bilang Gak Perlu Malu dengan Budaya Sendiri, Eh... Orang Demokrat Nyeletuk: Gak Gini Juga Kalau Jadi Pawang Hujan, Lebay To The Max!

Hegemoni budaya paling kuat dimanifestasikan ketika mereka yang diperintah oleh kelompok dominan menjadi percaya bahwa kondisi ekonomi dan sosial masyarakat mereka adalah alami dan tak terelakkan, daripada diciptakan oleh orang-orang yang memiliki kepentingan dalam tatanan sosial, ekonomi, dan politik tertentu.

Gramsci mengembangkan konsep hegemoni budaya dalam upaya menjelaskan mengapa revolusi yang dipimpin pekerja yang diprediksi Marx pada abad sebelumnya tidak terjadi. 

Inti dari teori kapitalisme Marx adalah keyakinan bahwa penghancuran sistem ekonomi ini dibangun ke dalam sistem itu sendiri karena kapitalisme didasarkan pada eksploitasi kelas pekerja oleh kelas penguasa. 

Marx beralasan bahwa pekerja hanya dapat mengambil begitu banyak eksploitasi ekonomi sebelum mereka bangkit dan menggulingkan kelas penguasa . Namun, revolusi ini tidak terjadi dalam skala massal.

Selanjutnya
Halaman

Populis Discover

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini