Biografi RH Tawney: Sejarawan Sosial dan Ekonom Inggris

Biografi RH Tawney: Sejarawan Sosial dan Ekonom Inggris Kredit Foto: Flickr.com

R . H. Tawney (1880-1962), sejarawan sosial dan ekonomi Inggris, adalah putra seorang cendekiawan Sansekerta terkemuka yang menjadi kepala Sekolah Kepresidenan di Calcutta. 

Dia dididik di Rugby, di mana dia memperoleh landasan dalam klasik dan Perjanjian Lama yang sangat memengaruhi gaya prosanya, dan di mana dia menjalin salah satu persahabatan terpenting dalam hidupnya— dengan William Temple, calon uskup agung Canterbury. 

Dari Rugby ia pergi ke Balliol College, Oxford, di mana ia berada di bawah pengaruh guru besar dan master Balliol, AL Smith, dan juga Uskup Gore, yang doktrin teologis dan sosialnya memberikan inspirasi bagi kariernya. 

Pada tahun 1903 ia memperoleh Second in Greats. "Saya akui bahwa pikirannya kacau," kata master Balliol, "tetapi para pengujinya seharusnya melihat bahwa itu adalah kekacauan pikiran yang hebat."

Setelah lulus, Tawney pertama-tama bekerja di University Settlement di ujung timur London, di mana dia melihat sesuatu yang mengerikan dari tuan tanah di daerah kumuh, dan kemudian untuk Asosiasi Pendidikan Pekerja yang baru didirikan, yang tetap menjadi salah satu kepentingan utama perusahaannya.

Mengingat ketidaksetaraan mencolok dari sistem pendidikan yang ada, ini adalah pekerjaan yang paling penting, memberikan kesempatan kepada pria dan wanita dari kelas bawah untuk mengembangkan minat intelektual laten mereka.

Pada tahun 1913 Tawney diangkat sebagai direktur Yayasan Ratan Tata untuk studi kemiskinan di London School of Economics, tetapi dua tahun kemudian ia mendaftar di infanteri, secara khas di jajaran daripada sebagai perwira, dan sangat terluka parah pada tahun 1916.

Salah satu hasil dari pengalaman mengerikan ini adalah kontribusi penting pada literatur perang yang disebut The Attack (1953).

Pada tahun 1918 Tawney terpilih sebagai rekan Balliol, tetapi dalam waktu satu tahun ia pindah ke pembaca sejarah ekonomi di London School of Economics. Dekade berikutnya adalah yang paling berbuah dalam karirnya, saat ia terjun ke politik sayap kiri, propaganda pendidikan, pengajaran, dan penelitian. 

Dia terlibat dalam pemogokan umum tahun 1926; dia memaparkan keyakinan sosial dan politiknya yang penuh gairah dalam dua buku yang brilian dan langsung sukses, The Acquisitive Society (1920) dan Equality (1931); dia adalah editor bersama dari Economic History Review yang baru didirikanuntuk tujuh tahun pertama yang penting; dan hasil karya ilmiahnya mencapai puncaknya. 

Selanjutnya
Halaman

Populis Discover

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini