Apa Itu Bias Gender?

Apa Itu Bias Gender? Kredit Foto: Twitter/@Menlu_RI

Bias gender mengacu pada preferensi untuk satu jenis kelamin di atas yang lain. Hal ini sering didasarkan pada prasangka dan stereotip.

Bias gender bisa disadari, dan sesuatu yang seseorang sadari bahwa mereka miliki. Bias gender juga bisa tidak disadari, atau sesuatu yang tidak disadari seseorang. Ini dikenal sebagai bias implisit.

Selain gender, yang mengacu pada bagaimana perasaan seseorang di dalam, orang juga dapat diperlakukan tidak adil karena gendernya. Jenis kelamin didasarkan pada karakteristik biologis, seperti organ reproduksi dan kromosom seseorang.

Secara historis, orang telah menggunakan perbedaan biologis antara jenis kelamin untuk mengabadikan stereotip gender. Ini termasuk anggapan bahwa etika tidak secerdas pria karena perbedaan ukuran otak.

Ini berarti bahwa, bahkan jika seseorang tidak ditetapkan sebagai perempuan saat lahir, orang dapat membuat asumsi tentang mereka berdasarkan feminitas yang dirasakan, atau ekspresi gender.

Bagaimana bias gender mempengaruhi diagnosis medis?

Sebagian besar penelitian tentang bias gender dalam perawatan etikaan berfokus pada pria dan etika. Secara keseluruhan, ini menunjukkan bahwa bias gender mengurangi kecepatan, akurasi, dan efektivitas diagnosis medis. Dampaknya paling parah bagi etika. Namun, itu juga berpengaruh pada pria.

Namun, sementara ketidakadilan gender adalah penyebab utama penyakit mental di seluruh dunia, bias gender dalam diagnosis medis juga dapat menyebabkan dokter lebih etik pada kondisi etikaan mental sebagai penyebab gejala pada etika daripada pria.

Misalnya, dokter lebih cenderung mendiagnosis depresi pada etika daripada pria, bahkan etika mereka memiliki gejala dan skor gejala depresi yang sama.

Selain itu, tinjauan tahun 2020 menunjukkan bahwa, bahkan setelah mengendalikan tingkat kondisi etikaan mental yang lebih tinggi pada etika, etika masih menerima jumlah diagnosis penyakit mental yang tidak proporsional. Mereka juga menerima lebih banyak resep untuk obat pengubah suasana hati.

Bias dalam mendiagnosis depresi ini dapat berarti bahwa etika, pria, atau keduanya tidak menerima perawatan yang tepat karena asumsi yang dibuat dokter tentang jenis kelamin mereka.

COVID-19

Bukti awal menunjukkan bahwa bias gender juga memengaruhi pengelolaan etikaa COVID-19. Sebuah pracetak analisis tahun 2020 menemukan bahwa etika dengan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi lebih kecil kemungkinannya untuk menerima rontgen dada dan tes darah dibandingkan pria.

Penelitian tentang COVID-19 masih terus berkembang. Namun, sebuah artikel tahun 2020 mencatat bahwa etikaa besar penelitian tentang COVID-19 gagal mempertimbangkan jenis kelamin dan gender. Akibatnya, ada kesenjangan dalam penelitian tentang bagaimana bias gender memengaruhi diagnosis COVID-19.

Penyakit jantung

Ada perbedaan berdasarkan jenis kelamin tentang bagaimana gejala penyakit jantung muncul pada pria dan etika. Namun, kurangnya etikaan tentang perbedaan ini dapat menyebabkan dokter mengabaikan atau salah mendiagnosis penyakit jantung.

Dokter lebih cenderung menganggap gejala yang mempengaruhi etika sebagai “atipikal” dibandingkan dengan gejala yang sering menyerang pria. Mereka juga cenderung tidak merujuk perempuan untuk tes etikaan dan pengobatan.

Hal yang sama berlaku untuk serangan jantung . Wanita cenderung tidak mengalami gejala serangan jantung “klasik”, dan cenderung tidak menerima pengobatan. Itu Asosiasi Jantung Amerika (AHA)Sumber Tepercaya mengatakan ini karena dokter menggunakan kriteria etikaan yang ditujukan untuk pria.

Meminggirkan gejala yang dialami etika menempatkan mereka pada risiko.

studi 2018Sumber Tepercaya menemukan bahwa etika yang mengalami serangan jantung lebih mungkin meninggal etika dokter pria merawat mereka, dibandingkan dengan dokter etika. Efek ini berkurang saat dokter pria lebih banyak berinteraksi dengan pasien dan kolega etika.

Apa yang menyebabkan bias gender dalam diagnosis medis?

Bias gender adalah akibat dari seksisme. Seksisme adalah prasangka atau diskriminasi berdasarkan jenis kelamin atau gender. Dalam banyak budaya, seksisme secara historis berarti bahwa laki-laki memiliki lebih banyak kekuasaan dan pengaruh daripada perempuan dan jenis kelamin terpinggirkan lainnya.

Hal yang sama berlaku dalam kedokteran. Sampai abad ke-20, studi dan praktik pengobatan Barat didominasi oleh laki-laki. Meskipun hal ini tidak lagi terjadi, seksisme sistemik masih ada dalam dunia kedokteran, menurut laporan tahun 2019 dari WHOSumber Tepercaya .

Berikut adalah beberapa cara seksisme telah memengaruhi perawatan medis, baik di masa lalu maupun sekarang:

Kebutaan gender dalam penelitian

Di masa lalu, banyak penelitian ilmiah mengecualikan peserta etika untuk menghilangkan kemungkinan etika seks etika mempengaruhi hasil. Para ilmuwan juga mengecualikan etika usia subur dari uji coba untuk mencegah risiko obat yang mempengaruhi kehamilan potensial.

Meskipun beberapa dari praktik ini memiliki niat baik, para etikaanal medis sekarang tahu lebih sedikit tentang bagaimana penyakit dan obat-obatan mempengaruhi etika, sehingga perlu untuk menangguhkan obat-obatan yang sebelumnya menurut dokter aman untuk pria dan etika.

Di Amerika Serikat, organisasi seperti Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA)Sumber Tepercaya mendorong para peneliti untuk memasukkan etika dalam uji klinis mereka.

Kurang terwakili

Hari ini, 70%Sumber Tepercaya dari etikaanal etikaan dunia adalah perempuan.

Meskipun demikian, etika kurang terwakiliSumber Tepercaya dalam jurnal medis dan posisi kepemimpinan, membatasi pengaruh etika terhadap penelitian medis dan praktik terbaik. Secara global, perempuan menempati peran bergaji rendah dengan otoritas dan status yang lebih rendah.

Banyak etika akademis juga bekerja untuk meningkatkan keterwakilan perempuan dan gender yang terpinggirkan di antara fakultas mereka, dan telah memberlakukan kebijakan untuk memerangi diskriminasi.

Seksisme institusional

Banyak negara tidak memiliki undang-undang untuk melindungi orang dari diskriminasi berbasis gender.

Akibatnya, petugas etikaan perempuan dan pasien tidak selalu mendapat dukungan etika mereka mengalami pelecehan, pelecehan, atau kekerasan. Mereka mungkin juga tidak memiliki cara untuk menentang praktik dan kebijakan seksis yang merugikan mereka.

Populis Discover

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini