Apa Itu Erosentrisme?

Apa Itu Erosentrisme? Kredit Foto: Akurat

Eurosentrisme bukanlah pertanyaan geografis, tetapi pertanyaan epistemik. Dengan demikian, hanya untuk membawa sejarah kolonialisme dan negara-negara 'non-Barat' ke dalam HI, meskipun upaya yang layak, tidaklah cukup (Amin 1989, Araújo dan Maeso 2015).

Membawa perspektif 'non-Barat' ke dalam HI mengatasi masalah geografis yang berfokus pada urusan Eropa (yang menyelesaikan etnosentrisme HI) tetapi membiarkan masalah epistemik (Eurosentrisme IR) tidak tersentuh. 

Eurosentrisme bukan hanya tentang menulis sejarah HI dengan mengambil contoh-contoh sejarah Eropa saja, tetapi juga tentang menunjuk, secara eksplisit dan implisit, Eropa sebagai asal dan pencetus semua perkembangan, yang dianggap sebagai pusat perkembangan hubungan internasional.

Dalam kasus ini, mengatasi Eurosentrisme dalam HI mengharuskan mempertanyakan keunggulan epistemik Eropa (Bilgin 2016a, 2016b, Bhambra 2007; Go 2016). 

Dengan demikian, mendekati Eurosentrisme sebagai sistem pengetahuan berarti menganalisis bagaimana Eropa ditulis sebagai pencetus semua perkembangan (demokrasi, kedaulatan, hak asasi manusia) dan bagaimana narasi itu menyusun hierarki temporal dan spasial yang melaluinya kita memahami perkembangan internasional. 

Selanjutnya
Halaman

Populis Discover

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini