Apa itu Posthumanisme?

Apa itu Posthumanisme? Kredit Foto: Solo Pos/ perthnow.com.au

Posthumanisme sulit untuk didefinisikan. Namun Secara garis besar, posthumanisme adalah kerangka filosofis yang mempertanyakan keutamaan manusia dan perlunya manusia sebagai suatu kategori.

Baca Juga: Biografi Ernst Thalmann: Pemimpin Komunis Jerman dan Kandidat Presiden Kedua Kali Selama Republik Weimar

Sementara humanisme menarik bagi kemanusiaan kita bersama sebagai dasar untuk menciptakan komunitas, posthumanisme mengkritik cara berpikir ini sebagai terbatas dan penuh dengan bias implisit.

Beberapa filsuf posthuman bahkan mengklaim bahwa humanisme tidak hanya salah, tetapi juga benar-benar merusak.

Istilah "posthumanisme" diterapkan pada berbagai posisi teoretis kontemporer yang diajukan oleh para peneliti dengan latar belakang disiplin dalam filsafat, studi sains dan teknologi, studi sastra, teori kritis, sosiologi teoretis, dan studi komunikasi.

Untuk kelompok-kelompok ini, posthumanisme menunjuk serangkaian pemutusan dengan asumsi dasar budaya Barat modern: khususnya, cara baru memahami subjek manusia dalam hubungannya dengan alam secara umum.

Teori posthumanis mengklaim menawarkan epistemologi baru yang tidak antroposentris dan karena itu tidak berpusat pada dualisme Cartesian. Ia berusaha untuk meruntuhkan batas-batas tradisional antara manusia, hewan, dan teknologi.

Ahli teori postmodern, Ihab Hassan, menciptakan istilah tersebut dan menawarkan definisi penting dalam sebuah artikel berjudul "Prometheus sebagai Pelaku: Menuju Budaya Posthumanis?" (1977). Istilah terkait, dengan nuansa teoretisnya sendiri, mencakup transhuman dan antihuman.

Selanjutnya
Halaman

Populis Discover

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini