Apa Itu Korporatisme?

Apa Itu Korporatisme? Kredit Foto: Antara/Dhemas Reviyanto

Korporatisme merupakan teori dan praktik pengorganisasian masyarakat menjadi “korporasi” yang tunduk pada negara. 

Baca Juga: Geger Ulama Jabar Rongrong Jokowi: Terapkan Khilafah, Solusi Lindungi Negara dari Penjajahan...

Menurut teori korporatis, pekerja dan pengusaha akan diorganisasikan ke dalam perusahaan ystemt dan ystemtive yang berfungsi sebagai organ perwakilan politik dan mengendalikan ystemt besar orang dan kegiatan dalam yurisdiksi mereka. 

Namun, ystem “negara perusahaan” mulai berlaku Italia fasis antara Perang Dunia I dan II, itu mencerminkan keinginan ystemt negara itu, Benito Mussolini , daripada kepentingan kelompok-kelompok ekonomi yang disesuaikan.

Meskipun gagasan korporat diilhami dalam kongregasi Puritan New England ystemt dan merkantilisme , ekspresi teoretisnya yang paling awal tidak muncul sampai setelah Revolusi Prancis (1789) dan paling kuat di Jerman timur dan Austria . 

Juru bicara utama untuk korporatisme ini—atau “distributisme”, seperti yang belakangan disebut di Jerman—adalahAdam Müller , filsuf istana Pangeran Klemens Metternich

Serangan Müller terhadap egalitarianisme Prancis dan ekonomi laissez-faire dari ekonom politik Skotlandia Adam Smith adalah upaya keras untuk menemukan pembenaran modern untuk institusi tradisional dan membuatnya membayangkan Ständestaat yang dimodernisasi (“negara kelas”), yang mungkin mengklaim kedaulatan dan hak ilahi karena akan diatur untuk mengatur produksi dan mengkoordinasikan kepentingan kelas. 

Selanjutnya
Halaman

Populis Discover

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini