Apa Itu Bolivarianisme?

Apa Itu Bolivarianisme? Kredit Foto: Flickr.com

Bolivarianisme adalah campuran cita-cita panhispanik , sosialis , dan nasional - patriotik yang dinamai Simón Bolívar , jenderal Venezuela abad ke-19 dan pembebas dari monarki Spanyol yang saat itu tidak hadir , yang memimpin perjuangan kemerdekaan di sebagian besar Amerika Selatan.

Baca Juga: Biografi Fidel Castro, Presiden Kuba: Simbol Revolusi Komunis di Amerika Latin

Dalam beberapa tahun terakhir, manifestasi politik paling signifikan Bolivarianisme adalah dalam pemerintahan presiden Venezuela Hugo Chavez , yang sejak awal kepresidenannya menyebut dirinya seorang patriot Bolivarian dan menerapkan interpretasinya tentang beberapa cita-cita Bolivar untuk urusan sehari-hari, sebagai bagian dari Revolusi Bolivarian . 

Itu termasuk Konstitusi 1999 , yang mengubah nama Venezuela menjadi Republik Bolivarian Venezuela dan ide-ide lain seperti Sekolah Bolivarian, Lingkaran Bolivarian dan Universitas Bolivarian Venezuela . Istilah "Bolivarianisme" sering digunakan secara khusus untuk merujuk pada aturan Chavez.

Bolivarianisme di Venezuela Saat ini

Belum lama ini, Venezuela berusaha untuk mencap dirinya sebagai pemimpin, kekuatan yang bangkit kembali yang ingin memimpin pelarian dari imperialisme AS menuju kemerdekaan Latin yang sebenarnya. 

Dengan konstitusi baru dan Hugo Chávez yang karismatik sebagai pimpinan, Venezuela mengalami restrukturisasi politik, ekonomi, dan sosial yang ekstensif ketika pemerintah berusaha menggunakan sosialisme untuk melarikan diri dari kekacauan ekonomi dan politik tahun 1980-an dan 90-an. 

Dalam membenarkan jalannya menuju rakyat Venezuela dan dunia, Chavez tidak memiliki senjata yang lebih hebat dari ideologi barunya yang berkilau: Bolivarianisme.   

Bolivarianisme adalah klaim langsung atas warisan pembebas besar, Simón Bolívar, yang memimpin negara-negara Kolombia, Venezuela, Panama, dan Ekuador keluar dari kegelapan Imperialisme Spanyol. 

Pada intinya Bolivarianisme adalah campuran cita-cita pan-Amerika, sosialis, dan demokratis yang menentang ketidakadilan imperialisme, ketidaksetaraan, dan korupsi yang begitu umum di negara-negara Latin. 

Langsung populer, Bolivarianisme adalah alat ideologis penting dalam pencarian Chavez untuk dukungan dan legitimasi untuk program revolusionernya. Namun, dalam beberapa hari terakhir, Bolivarianisme tidak lagi disukai. 

Sejak kematian Chavez dan aksesi penggantinya Nicolás Maduro ke kursi kepresidenan, Venezuela telah melayang dari krisis ke krisis karena penurunan harga minyak telah menyebabkan keruntuhan ekonomi,

Melihat ke belakang, Bolivarianisme tahun 2000-an tampak seperti zaman keemasan. 

Selanjutnya
Halaman

Populis Discover

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini