Kasus Hepatitis Akut, Bagaimana Soal Pembelajaran Tatap Muka?

Kasus Hepatitis Akut, Bagaimana Soal Pembelajaran Tatap Muka? Kredit Foto: Nusantics

Kasus hepatitis akut misterius terhadap anak-anak masih menjadi perbincangan di tengah pandemi Covid-19 yang belum pulih sepenuhnya. Ini membuat sebagian besar orang khawatir karena masih dilakukan pembelajaran tatap muka (PTM).

Ketua Unit Kerja Koordinasi (UKK) Gastro-Hepatologi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Muzal Kadim mengatakan, sampai saat ini belum ada rekomendasi untuk menunda PTM.

“Kita masih melihat perkembangan selanjutnya,” kata Muzal dalam siaran langsung di akun Instagram IDAI, Ahad (8/5/2022).

Baca Juga: Tudingan Politisasi Layanan Mudik Gratis Vs Bantahan Pemprov DKI Soal Kaus 'Anies Baswedan for President'

Baca Juga: Lagi, KPK Periksa Andi Arief Terkait Kasus Suap Bupati PPU, Pemeriksaan di Gedung...

Meskipun belum mengeluarkan rekomendasi penundaan PTM, dari IDAI sudah membuat protokol. Melalui Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI juga sudah membuat alur-alur tingkat kesehatan pertama.

Sejauh ini, penyebab hepatitis akut diduga ada dua, yaitu lewat oral seperti saluran cerna dan droplet. Oleh karena itu, masyarakat diimbau untuk tetap menjaga dan melindungi diri dari dua dugaan penyebab hepatitis tersebut.

Untuk penyebab lewat oral bisa menjaganya dengan mencuci tangan, menjaga kebersihan air dan makanan, tidak menggunakan peralatan makan yang sama, khususnya dengan orang yang dicurigai terkena gejala hepatitis.

“Sementara untuk penyebab dugaan droplet, melanjutkan saja dari protokol pencegahan Covid-19. Memakai masker dan menjaga jarak,” jelas Muzal.

Baca Juga: Aneh Gegara Diberi Panggung, Cholil Nafis: LGBT itu Harus Diamputasi Bukan Ditoleransi!

Muzal juga mengingatkan agar masyarakat tetap menerapkan pola hidup sehat, yaitu mengonsumsi makanan bergizi, minum yang cukup, istirahat, dan olahraga.

“Kita tidak perlu khawatir, jaga kondisi kesehatan yang jelas dan tetap mematuhi aturan prosedur kesehatan Covid-19. Insya Allah dicegah dari masalah-masalah kesehatan, termasuk yang dihebohkan saat ini,” kata Muzal.

Lihat Sumber Artikel di Republika Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Populis dengan Republika.

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover