Puan Maharani Dinilai Tak Perlu Risau dengan Peringkat Elektabilitasnya yang Masih Rendah

Puan Maharani Dinilai Tak Perlu Risau dengan Peringkat Elektabilitasnya yang Masih Rendah Kredit Foto: dok DPR RI

Pengamat politik yang juga Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (OPI) Dedi Kurnia Syah berpendapat, Ketua DPR RI Puan Maharani tidak perlu merisaukan peringkat elektabilitasnya. Selama Puan membela kepentingan masyarakat, maka bukan tak mungkin elektabilitas politikus PDIP itu akan menyalip para bakal capres lainnya.

"Artinya, dalam setahun ke depan itu bukan tidak mungkin dengan ritme kerja yang disiplin begitu, upaya promosi politik yang dilakukan, bukan mustahil Puan akan menjadi primadona PDIP," katanya, Jumat (13/5/2022).

Dedi menilai, pernyataan Puan Maharani yang mengapresiasi kemenangan atlet bulu tangkis Bilqis Prasista atas pebulu tangkis rangking 1 dunia Akane Yamaguchi, sebagai upaya untuk meningkatkan elektabilitas Puan jelang Pilpres 2024. Pesan kerja keras yang disampaikan Puan itu bermuatan pesan politik.

Baca Juga: Belasan Anak di Jakarta dan Bogor Diculik dan Dilecehkan, Mbak Puan Murka: Sebagai Ibu Dua Anak Hati Saya Tersayat

Meski pesan itu sudah banyak dipahami oleh banyak orang, secara politik, Puan ingin menyampaikan bahwa Bilqis menjadi motivasinya dalam menghadapi Pilpres 2024.

"Saya kira kalau dikaitkan dengan momentum Puan Maharani ada nuansa politiknya. Salah satunya motivasi yang terbangun dari Puan Maharani dalam menghadapi Pilpres 2024. Meskipun secara normatif statement siapa bekerja keras, semua orang paham," kata Dedi.

Hal itu merupakan bagian dari kerja keras Puan. Puan berusaha ingin memperbaiki reputasinya. "Kemudian diharapkan dapat meningkatkan popularitas sekaligus elektabilitas," ujarnya.

Baca Juga: Mbak Puan Beri Peringatan Buat Anggota DPR, 2 Menteri Harus Waspada

Menurut dia, dengan sikap Puan yang terus berpihak kepada masyarakat, ia kian menunjukkan sosoknya yang bisa memisahkan antara kepentingan partai politik dan legislatif. Dari berbagai survei popularitas dan elektabilitas yang dilakukan lembaga survei, peringkat Puan memang jauh di bawah Ganjar Pranowo, Anies Baswedan, dan Ridwan Kamil.

"Keberpihakan Puan akhir-akhir ini bagaimana Puan yang menunjukkan sikap sebagai Ketua DPR yang tidak sungkan-sungkan untuk melakukan kritik pada pemerintah, maupun Ganjar Pranowo," ujarnya.

Meskipun satu partai dengan Ganjar, kata Dedi, Puan mengkritik masalah Wadas maupun masalah peningkatan kemiskinan di Jawa Tengah. "Puan justru memperlihatkan situasi yang berbeda, ada nuansa keberpihakan Puan terhadap publik," ucapnya.

Baca Juga: Koalisi Indonesia Bersatu Akan Tentukan Capres yang Diusung pada Pertemuan Selanjutnya

Dengan terus membela kepentingan masyarakat, menurut dia, bukan tidak mungkin elektabilitas Puan terus meningkat. Dedi melihat, Puan merupakan sosok perempuan yang memiliki keunggulan di kancah politik Tanah Air. Misalnya, bila dibandingkan dengan partai politik lain, tentu tidak ada politikus yang bisa disejajarkan dengan putri Megawati Soekarnoputri tersebut.

"Puan satu-satunya perempuan politik yang punya kekuasaan sekaligus punya akses terhadap keterusungan 2024. Di Golkar tidak ada, juga Gerindra, NasDem, Demokrat. Hanya PDIP, hanya Puan yang menonjol," kata Dedi.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Populis dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Populis Discover

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini