Koalisi Indonesia Bersatu Terbentuk, Pengamat Sebut Peluang Tiga Pasang Capres di Pilpres 2024

Koalisi Indonesia Bersatu Terbentuk, Pengamat Sebut Peluang Tiga Pasang Capres di Pilpres 2024 Kredit Foto: Akurat

Peneliti Pusat Riset Politik Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Lili Romli mengapresiasi terbentuknya Koalisi Indonesia Bersatu yang terdiri dari Partai Golkar, Partai Amanat Nasional (PAN), dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Harapannya, pada pemilihan umum (Pemilu) 2024 terdapat tiga poros untuk menghindari polarisasi di masyarakat.

"Dengan terbentuknya koalisi ini, maka peluang adanya tiga pasang kandidat cukup besar," ujar Romli saat dihubungi, Jumat (13/5/2022).

Koalisi Indonesia Bersatu, yang terdiri dari Partai Golkar, PAN, dan PPP, kemungkinan besar akan mengusung Airlangga Hartarto sebagai calon presiden (capres). Partai lain yang kemungkinan besar akan membentuk koalisi adalah Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) dan Partai Gerindra.

Baca Juga: Koalisi Indonesia Bersatu Akan Tentukan Capres yang Diusung pada Pertemuan Selanjutnya

Tersisa Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Partai Nasdem, Partai Keadilan Sejahtera (PKS), dan Partai Demokrat. Menurutnya, keempat partai tersebut harus membentuk poros baru untuk mencegah polarisasi dan terpenuhinya syarat ambang batas pencalonan presiden atau presidential threshold sebesar 20 persen.

"Mestinya mereka buat poros sendiri agar banyak kandidat (capres dan cawapres). Jika hanya dua kandidat bisa terjadi polarisasi," ujar Romli.

Kendati demikian, ia melihat adanya satu masalah dalam koalisi antara PKB, Partai Nasdem, PKS, dan Partai Demokrat, yakni penentuan sosok capres yang akan diusung. PKB sebagai pemilik suara tertinggi tentu ingin mengusung ketua umumnya, Abdul Muhaimin Iskandar.

Baca Juga: Koalisi Indonesia Bersatu Dinilai Sangat Bergantung dengan Partai Golkar

Namun, elektabilitas Wakil Ketua DPR itu masih sangat rendah. Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dapat menjadi opsi capres dari koalisi tersebut, tetapi partainya memiliki suara terendah yang kemungkinan besar akan diperdebatkan dua partai lainnya.

"Ya memang dari awal AHY ingin jadi capres atau cawapres. Bila ini ngotot, bisa terulang seperti kasus Pilpres sebelumnya, Demokrat ketinggalan kereta," ujar Romli.

Sebelumnya, Ketua Umum Partai Demokrat, AHY menemui Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh. Dalam pertemuan tersebut, AHY menyampaikan bahwa kedua pihak membuka ruang diskusi untuk menghadapi ambang batas pencalonan presiden atau presidential threshold sebesar 20 persen.

Baca Juga: Fix! Bangun Koalisi Indonesia Bersatu, Begini Kata Kader Golkar

"Saya rasa ini menjadi perhatian semua parpol. Kita tahu bicara peta politik tersebut tidak terlepas dari realitas PT 20 persen, Nasdem punya kekuatan, Demokrat juga demikian punya kekuatan, kita cari ruang kolaborasinya," ujar AHY di Kantor DPP Partai Nasdem, Jakarta, Selasa (29/3/2022).

Wakil Ketua Umum Partai Nasdem, Ahmad Ali mengatakan bahwa ihwal koalisi untuk Pemilu 2024 masih sangat cair. Partai Nasdem pun tak menutup pintu koalisi dengan partai selain Partai Demokrat.

"Semua partai masih dinamis, yang pasti bahwa Demokrat Nasdem sama-sama partai politik yang punya visi kebangsaan yang sama. Sehingga peluang untuk melakukan koalisi pada pemilu semua terbuka," ujar Ali.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Populis dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Populis Discover

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini