Bergidik! Jangankan Dijebloskan ke Penjara, Rakyat Papua Rela Mati Kalau Kesakralan Adatnya Diolok-olok, Nah Loh Ruhut Sitompul Siap-siap ya

Bergidik! Jangankan Dijebloskan ke Penjara, Rakyat Papua Rela Mati Kalau Kesakralan Adatnya Diolok-olok, Nah Loh Ruhut Sitompul Siap-siap ya Kredit Foto: Sufri Yuliardi

Panglima Komandan Patriot Revolusi (Kopatrev), Petrodes Mega Keliduan menegaskan rakyat Papua tidak akan gentar melawan siapapun yang berani mengolok - olok  kesakralan adat istiadat mereka. Jangan dijebloskan ke penjara, Mega mengatakan, mereka rela kehilangan nyawa jika ada pihak - pihak yang mengusik adat istiadatnya.

Pernyataan keras ini diutarakan Mega merespons unggahan politisi PDI Perjuangan Ruhut Sitompul yang mengunggah foto Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang sedang mengenakan koteka. Menurut Mega unggahan telah mengolok adat istiadat Papua.  

Baca Juga: Ruhut Senggol Warga yang Dongkol Gegara Foto Anies Pakai Koteka, Eh Malah Semakin Dihujat: Penjilat, Sudah Tua Jangan Jadi Tukang Fitnah!

“Kami rakyat Papua jangankan penjara, jika menyangkut harga diri dan kesakralan adat dan budaya kami, nyawa kami berikan,” kata Petrodes Mega Keliduan dalam sebuah cuitan di akun twitternya dikutip Populis.id Sabtu (14/5/2022).

Adapun Mega telah melayangkan laporan ke Polda Metro Jaya terkait unggahan kontroversial Ruhut Sitompul itu. Dia melaporkan Ruhut atas dugaan pernyataan yang mengandung ujaran kebencian yang menyinggung Suku, agama, ras dan antargolongan (Sara). Dia menegaskan laporannya ke polisi tidak ada kaitannya dengan urusan politik, dia dan warga Papua lainnya hanya merasa sakit hati atas unggahan tersebut. 

“Tidak ada urusan dengan Anies, Jokowi dll. Ini urusan kesakralan adat kami. Terlalu Panjang sejarah rasisme yang kami dapatkan. Tidak akan ada lagi. Saya Pangkotama Kopatrev tidak akan membiarkan,” tegasnya. 

Sebagaimana diketahui Ruhut Sitompul menjadi  bulan - bulanan masyarakat pengguna media sosial setelah mengunggah foto Anies Baswedan pakai koteka  di laman twitternya. Ruhut dituding menyebarkan berita bohong, selain itu dia juga disebut rasis terhadap warga Papua karena menjadikan budaya mereka bahan olok - olokan.

Baca Juga: Ruhut Sitompul Dihujat Habis-habisan Gegara Foto Editan, Kominfo Pastikan Pose Anies Baswedan Pakai Koteka Bukan Hoaks

Kekinian Ruhut Sitompul telah meminta maaf atas unggahannya tersebut setelah sebelumnya sempat ngeyel dan membela diri,  dia mengaku unggahan itu tidak bermaksud untuk melecehkan warga Papua. 

Foto itu sebagai kritikan kepada Anies Baswedan yang selalu menggunakan pakaian adat untuk memoles citranya demi Pilpres 2024. Dimana Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu disebut selalu memakai pakaian adat setiap daerah yang ia kunjungi belakangan ini. 

Kendati sudah meminta maaf namun laporan pemuda Papua tidak akan dicabut, Petrodes Mega Keliduan memastikan pihaknya tetap menempuh jalur hukum untuk menuntaskan kasus ini.

Baca Juga: Pendeta Saifuddin Tetap Koar-koar Singgung Islam, Polisi Akui Belum Bisa Lakukan Penangkapan Karena Hal Ini, Nggak Nyangka

Populis Discover

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini