Dengerin! Khilafatul Muslimin Tidak Terdaftar Di Kemenag, Mengancam Keselamatan Bangsa Pula...

Dengerin! Khilafatul Muslimin Tidak Terdaftar Di Kemenag, Mengancam Keselamatan Bangsa Pula... Kredit Foto: Twitter/@tukangrosok___

Wakil Menteri Agama Zainut Tauhid Sa'adi mengapresiasi langkah kepolisian RI yang melakukan penangkapan Pimpinan Khilafatul Muslimin, Abdul Qadir Hasan Baraja, Selasa pagi (7/6) lalu.

"Saya meyakini polisi telah memiliki bukti permulaan yang cukup untuk melakukan penangkapan dan penahanan. Untuk hal tersebut saya berharap polisi segera mengembangkan proses penyelidikan dan penyidikan secara instensif untuk mengungkap motif dan pola gerakannya serta menelusuri jaringan organisasi maupun sumber dananya. Agar dapat segera ditindak sesuai dengan ketentuan hukum yang berlalu," kata dia dari keterangan tertulis yang diterima pada Kamis (9/6/2022).

Baca Juga: Berkenalan Dengan Khilafatul Muslimin, Sebenarnya Organisasi Apakah Itu?

Ia mengungkap, sebagai organisasi kemasyarakatan, Khilafatul Muslimin tidak terdaftar di Kementerian Agama. Begitu juga sebagai lembaga pendidikan, dakwah dan sosial keagamaan juga tidak terdaftar di Kemenag.

"Khilafatul Muslimin merupakan gerakan keagamaan yang gigih mempropagandakan dan mengampanyekan sistem khilafah di Negara Kesatuan Republik Indonesia dan ingin mengganti konsep negara Pancasila dan NKRI yang sudah menjadi kesepakatan bangsa. Sehingga gerakan tersebut harus segera ditindak karena dapat mengancam keselamatan negara," ujarnya.

Baca Juga: Alhamdulillah dan Innalillahi, Jadi Satu Kalimat Rasa Campur Aduk Publik Setelah Eril Ditemukan

Menurut keputusan Ijtima' Ulama Komisi Fatwa MUI Tahun 2006 di Pondok Pesantren Gontor Ponorogo bahwa pendirian negara NKRI adalah upaya final bangsa Indonesia.

"Untuk hal itu segala bentuk penghianatan terhadap kesepakatan bangsa dan pemisahan diri (separatisme) dari Negara Kesatuan RI yang sah, dalam pandangan Islam termasuk bughat. SedangkanĀ  bughat adalah haram hukumnya dan wajib diperangi oleh negara," katanya.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover