Bukan Anies Baswedan, Pentolan PA 212 Sebut Biang Kerok Politik Identitas Itu Ahok!

Bukan Anies Baswedan, Pentolan PA 212 Sebut Biang Kerok Politik Identitas Itu Ahok! Kredit Foto: GenPI

Wakil Ketua Sekretaris Jenderal Persaudaraan Alumni (PA) 212 Novel Bamukmin meminta semua pihak menyetop segala bentuk politik identitas.

Novel berharap Pemilu 2024 tidak ada lagi yang menggunakan politik identitas.

"Buat saya setop politik identitas. Setop para buzzeRp dan tangkap para penista agama dengan hukuman maksimal," ujar Novel kepada GenPI.co, Kamis (23/6/2022).

Untuk masalah dukung dan mendukung, kata Novel, sampai saat ini PA 212 masih netral.

Namun, soal politik identitas, Novel lantang menolak hal tersebut.

Menurut Novel, biang kerok munculnya politik identitas ialah mantan gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.

"Dia selalu menyinggung soal kitab suci umat Islam. Puncaknya waktu bilang 'jangan mau dibohongi surah Al-Maidah ayat 51'," tambahnya.

Baca Juga: PDIP Belum Beberkan Capres yang Diusung, Megawati: Ya Boleh Dong Saya Umpetin Terus

Jauh sebelum itu, kata Novel, Ahok juga sebelumnya sudah mengobok-obok syariat dengan melarang umat Islam menyembelih hewan kurban di halaman masjid.

"Setelah Ahok, sampai saat ini politik identitas justru diduga kuat dimainkan rezim," tuturnya.

Baca Juga: Nyelekit! Ruhut Sebut BEM UI Orang Tolol, Haris Pertama: Memang Kau Pintar? Manusia Macam Apa Kau Ini?

Sebab, kata pentolan 2021 itu, rezim sering kali mendukung kelompok penista agama.

Padahal, menurutnya, isu agama yang tak sehat itu penyebab suburnya politik identitas.

 Baca Juga: Nyelekit Abis! Yusuf Mansur Malah Pergi ke Mesir Usai Digeruduk Massa, Guntur Romli: Kok Terkesan Menghindar dan Kabur...

"Indonesia baru bisa damai ketika penista agama langsung dijerat lima tahun penjara," tegas Novel.

Lihat Sumber Artikel di GenPI Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Populis dengan GenPI. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab GenPI.

Terkait

Terpopuler

Video Pilihan

Populis Discover

Terkini