Renovasi Ruang Kerja Megawati Bisa Habiskan Rp6 Milyar, PKS: BRIN Butuh Orang yang Mau Kerja Keras, Bukan Leyeh-leyeh

Renovasi Ruang Kerja Megawati Bisa Habiskan Rp6 Milyar, PKS: BRIN Butuh Orang yang Mau Kerja Keras, Bukan Leyeh-leyeh Kredit Foto: Setpres Lukas

Anggota Komisi VII DPR RI dari Fraksi PKS, Mulyanto, mengecam program renovasi ruang kerja Ketua Dewan Pengarah Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Megawati Soekarnoputri yang menghabiskan biaya sebesar Rp 6,1 milyar.

Menurut Mulyanto, program tersebut sangat tidak pantas dilaksanakan karena menghabiskan biaya yang relatif besar.

“Harusnya anggaran BRIN sebesar itu digunakan untuk kegiatan riset yang hasilnya bermanfaat bagi masyarakat. Bukan untuk menyediakan ruang tidur bagi pimpinannya. Sebaiknya memang ditunda dulu kalau memang tidak mendesak. Mengingat kondisi keuangan negara yang terbatas,” tegas Mulyanto dilansir dari laman resmi Fraksi PKS pada Senin (18/7/2022).

Baca Juga: BRIN Batalkan Renovasi Ruang Kerja Megawati, Ternyata Oh Ternyata Ruangan Ini yang Perlu Direnovasi

Ketua dan Anggota Dewan Pengarah BRIN ini, imbuhnya, umumnya adalah tokoh atau pejabat di lembaga lain, yang sudah memiliki ruang kerja.

“Jadi yang dibutuhkan mereka adalah ruang pertemuan untuk mendiskusikan berbagai hal yang dapat bersifat co-working space. Jadi tidak perlu pengadaan baru,” singgung Mulyanto.

Baca Juga: Dibeberin Rara si Ahli Tarot, Keluarga Ferdy Sambo Kena Santet? Eh Yang Kena Brigadir J

Mulyanto menilai angka Rp 6 milyar untuk renovasi ruang kerja tersebut cukup fantastis. Mengingat kondisi keuangan negara saat ini sedang kembang-kempis akibat mensubsidi komoditas migas.

Mulyanto mengatakan daripada untuk merenovasi ruang kerja lebih baik anggaran sebesar itu dipakai untuk kegiatan lain yang lebih penting.

“Dewan Pengarah harusnya memberikan arah yang bernas dan jitu bagi pengembangan riset dan teknologi di tanah air. Bukan malah menjadi beban baru bagi BRIN,” tukas Mulyanto.

Baca Juga: Tok! Kapolri Resmi Copot Jabatan Ferdy Sambo, Siap-siap Kadiv Propam Diisi Oleh...

Mulyanto mengingatkan saat ini masih banyak kegiatan prioritas lain yang perlu dituntaskan BRIN. Misalnya proses penggabungan lembaga penelitian di berbagai kementerian yang masih belum selesai, soal administrasi pemindahan orang (peneliti), barang, laboratoriun, gedung, termasuk program dan anggaran, yang masih terlihat amburadul.

“Ini perlu diselesaikan dan ditata sampai tuntas,” ungkap Mulyanto.

Baca Juga: Ini Kronologi Insiden Penembakan yang Buat Nyawa Brigadir J Melayang, Percakapan Dengan Istri Ferdy Sambo Bikin Kejut

Mulyanto menambahkan saat ini BRIN harus kerja keras untuk menyelesaikan PR tersebut. Karena itu dibutuhkan komitmen dari seluruh pimpinan BRIN agar dapat mengejar ketertinggalannya. Bukan malah menambah PR baru yang tidak dapat diselesaikan.

“BRIN membutuhkan orang yang mau kerja keras. Bukan orang yang mau leyeh-leyeh, duduk manis di ruang kerja yang mahal,” tegas Mulyanto.

Terkait

Terkini

Populis Discover