Juliari Divonis 12 Tahun Penjara, Lengkap Sudah Kebobrokan KPK, Seharusnya Dibui Seumur Hidup

Juliari Divonis 12 Tahun Penjara, Lengkap Sudah Kebobrokan KPK, Seharusnya Dibui Seumur Hidup Kredit Foto: Antara/Galih Pradipta

Ketiga, hingga pembacaan nota pembelaan atau pledoi, Juliari tak kunjung mengakui perbuatannya. Padahal, dua orang yang berasal dari pihak swasta, Ardian dan Harry, telah terbukti secara sah dan meyakinkan menyuap Juliari.

Baca Juga: Terbukti Korupsi, Eks Menteri Jokowi Divonis 12 Tahun Penjara

Keempat, hukuman berat bagi Juliari akan memberikan pesan kuat bagi pejabat publik lain agar tidak melakukan praktik korupsi di tengah situasi pandemi Covid-19.

“Berangkat dari hal ini, maka semakin lengkap kebobrokan penegak hukum, baik KPK maupun Pengadilan, dalam menangani perkara korupsi bansos,” cetus Kurnia.

Sementara itu, di luar proses hukum, KPK juga diketahui memberhentikan Kasatgas Penyidikan dan Penyidik perkara bansos melalui Tes Wawasan Kebangsaan (TWK), serta membangun dalih seolah-olah ingin menyelidiki dugaan kerugian negara.

Padahal diduga kuat tindakan itu untuk memperlambat dan melokalisir perkara ini agar berhenti hanya terhadap Juliari

“Begitu pula majelis hakim yang menyidangkan perkara ini. Selain putusannya sangat ringan, terhadap isu lain yakni gugatan korban bansos juga ditolak dengan argumentasi yang sangat janggal,” tandas Kurnia

Dalam perkaranya, Juliari Peter Batubara divonis 12 tahun pidana penjara dan denda Rp 500 juta subsider enam bulan kurungan, oleh Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat

Juliari Batubara terbukti menerima suap dalam kasus pengadaan bantuan sosial (bansos) penanganan Covid-19 untuk wilayah Jabodetabek tahun anggaran 2020.

Tampilkan Semua
Halaman

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover