Ferdy Sambo Diduga Perintahkan Anak Buahnya Tutup Fakta Soal Pembunuhan Brigadir J, Ini Serius, yang Ngomong Bukan Orang Sembarangan

Ferdy Sambo Diduga Perintahkan Anak Buahnya Tutup Fakta Soal Pembunuhan Brigadir J, Ini Serius, yang Ngomong Bukan Orang Sembarangan Kredit Foto: Taufik Idharudin

Ketua Indonesia Police Watch (IPW) Sugeng Teguh Santoso menduga Irjen Ferdy Sambo memerintahkan anak buahnya untuk menutup fakta pembunuhan Brigadir Yosua Hutabarat alias Brigadir J dengan merusak Tempat Kejadian Perkara (TKP) dan merusak sejumlah barang bukti. 

Atas dasar ini pula, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mencopot Irjen Ferdy Sambo dari jabatan Kadiv Propam Polri serta memutasi sejumlah anggota Polri lainnya yang disebut tak becus menangani perkara ini. 

"Diduga ada perintah Ferdy Sambo kepada anggota Propam (bawahannya) dan juga penyidik Polres Jakarta Selatan untuk menutup fakta," kata Sugeng kepada JPNN.com, Jumat (5/8/2022).

Baca Juga: Nahloh, Komnas HAM Kini Ragu Ada Pelecehan Seksual yang Dilakukan Brigadir J ke Istri Ferdy Sambo: Banyak yang Tidak Klop dan Tidak Logis!

Belakangan, E menjadi tersangka kasus pembunuhan yang dilaporkan pengacara keluarga Brigadir J. Dugaan penutupan fakta yang dimaksud Sugeng, meliputi olah TKP yang tidak dilakukan dengan benar serta pengambilan rekaman CCTV dan barang bukti lainnya.

Pakar psikologi forensik Indragiri Amriel punya analisis tentang code of silence atau kode senyap dalam kasus pembunuhan Brigadir J.

Analisis itu belakangan dikuatkan dengan pemeriksaan 25 polisi berpangkat brigadir jenderal hingga tamtama lantaran dianggap tidak profesional menangani TKP tewasnya Brigadir Yosua.

Reza menjelaskan di dalam kepolisian terdapat istilah code of silence yang artinya kode senyap atau kode diam.

Baca Juga: Jadi Tersangka dan Kini Dijebloskan ke Penjara, Bharada Eliezer Ngaku Sakit Hati Dikatain Pembunuh Brigadir J, Hmmm…

Menurut penyandang gelar MCrim (Forpsych-master psikologi forensik) dari Universitas of Melbourne Australia itu, istilah kode senyap menunjuk kepada subkultur menyimpang personel dengan menutup-nutupi kesalahan sejawat.

"Di psikologi forensik sendiri ada istilah wall of silence atau code of silence. Ini adalah subkultur menyimpang yang ditandai kecenderungan personel polisi menutup-nutupi kesalahan atau aib kolega mereka," kata Reza Indragiri kepada media ini, Jumat malam.

"Sejawat sementereng itu punya efek psikologis yang intimidatif terhadap penyidik," lanjutnya.

Lihat Sumber Artikel di JPNN.com Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Populis dengan JPNN.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab JPNN.com.

Selanjutnya
Halaman

Populis Discover

Terkait

Terpopuler

Video Pilihan

Terkini