Tidak Ada Tembak-tembakan di Rumah Ferdy Sambo, Ternyata Jari Brigadir J yang Nyaris Putus Dibeginikan Sama Si Pembunuh, Astaga Keji Betul!

Tidak Ada Tembak-tembakan di Rumah Ferdy Sambo, Ternyata Jari Brigadir J yang Nyaris Putus Dibeginikan Sama Si Pembunuh, Astaga Keji Betul! Kredit Foto: Istimewa

Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu alias Bharada memberkan sejumlah kebohongan yang dilakukan untuk menutupi kasus pembunuhan Brigadir Yosua Hutabarat alias Brigadir J yang dihabisi di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo di kawasan Duren Tiga, Jakarta Selatan bulan lalu. 

Lewat kuasa hukumnya Muhammad Boerhanuddin, Bharada E mengungkap misteri luka yang nyaris bikin putus jari Brigadir J. Dia mengatakan jari-jari  yang remuk itu sengaja ditembak menggunakan pistol milik mendiang.

Baca Juga: Selain Bharada E dan Brigadir RR, Ini Satu Lagi Tersangka Pembunuhan Brigadir J, Simak Baik-baik, Ini yang Ngomong Pak Mahfud MD

“Pengakuan Bharada E soal proyektil atau apa yang di lokasi, katanya alibi. Jadi, senjata almarhum (Brigadir J) dipakai untuk tembak jari kanan itu," ujar Boerhanuddin dikonfirmasi, Senin (8/8/2022). 

Boerhanuddin menyebut, sebenarnya tidak ada aksi tembak-tembakan di rumah Ferdy Sambo, itu artiya pemuda asal  Jambi itu dihabisi tanpa perlawanan.  Cerita mengenai aksi tembak-tembakan yang beredar di media selama ini hanya alibi yang dikarang untuk menutup kasus pembunuhan tersebut.

Untuk membangun alibi ini, pelaku yang membunuh Brigadir J juga mengambil pistol milik Brigadir J dan ditemak ke tembok, tujuannya untuk membuat kesan bahawa telah terjadi aksi baku tembak antara Brigadir J dan Bhrada E. 

"Tidak ada baku tembak (pistol Brigadir J) ditembakan ke dinding arah-arah itunya. Terkesan biar seperti ada baku tembak," jelasnya.  

Baca Juga: Terungkap! Ini Bunyi Perintah Atasan Buat Bharada Eliezer Sebelum Mengeksekusi Brigadir J: Ikuti Skenario, Jaminannya Kamu Akan…

Boerhanuddin tidak menampik, Bharada E terlibat dalam kasus pembunuhan ini,  namun kata dia kliennya terpaksa melakukan itu karena tertekan sebab itu perintah langsung dari atasan. Pelaku yang menghabisi Brigadir J disebutnya lebih dari satu orang. 

"Sementara petunjuk, sih, dari atasan dia. Saya nggak bisa sebut nama.  Atasan itu, kan, kita sudah bisa reka-reka siapa? Jadi, atasan kedinasan," tuntasnya. 

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

Video Pilihan

Populis Discover

Terkini