Kena Covid-19 Bukan Berarti Sembuh Seutuhnya, Berikut Gejala Long Covid

Kena Covid-19 Bukan Berarti Sembuh Seutuhnya, Berikut Gejala Long Covid Kredit Foto: Republika

Mayoritas orang yang kena Covid-19 akan mengalami gejalanya dalam hitungan hari atau pekan lalu kemudian sembuh. Namun, tidak semua orang bisa pulih dari gejala itu sepenuhnya dan mengalami long Covid.

Kini, studi baru yang dilakukan para peneliti dari Italia dan Inggris berusaha memahami berapa lama gejala long Covid bisa bertahan. Secara khusus, penulis ingin mengetahui berapa lama waktu yang dibutuhkan pasien dengan gejala ringan untuk pulih dari beberapa gejala awal Covid-19, yaitu kehilangan indra pengecap dan penciuman.

Studi tersebut menyimpulkan sebagian besar pasien memulihkan indra penciumannya dalam waktu dua tahun. Peneliti mencatat, 88,2 persen pasien yang melaporkan disfungsi bau atau rasa terkait Covid-19 pulih sepenuhnya dalam dua tahun. Pemulihan yang terlambat diamati pada 10,9 persen pasien.

Baca Juga: Kasus Positif Covid-19 di Indonesia Mulai Meningkat, Wakil Ketua MPR RI Berharap Ada...

"Meskipun hampir 90 persen pasien memulihkan indra penciumannya, mereka masih harus bertahan selama dua tahun tanpa indra penciuman, sebuah pengalaman yang sangat menantang," kata peneliti, seperti dilansir dari laman Express, Sabtu (13/8/2022).

Di Inggris, diperkirakan ada lebih dari dua juta orang hidup dengan long Covid. Pasien-pasien ini bervariasi dalam tingkat keparahan gejala mereka.

Beberapa pasien dapat terus bekerja secara efektif, sementara yang lain terbaring di tempat tidur atau tidak dapat bekerja. Salah satu elemen yang paling membingungkan dari long Covid bukan hanya keparahan gejala yang bervariasi, tetapi juga berbagai gejala.

Para ahli memperkirakan ada lebih dari 200 gejala. Mengapa ada begitu banyak daftar gejala?

Alasan untuk ini ada dua. Pertama, setiap mutasi baru SARS-CoV-2 sebagai virus penyebab Covid-19 membawa serta varian baru.

Baca Juga: Timbun Beras Bansos Covid-19 dengan Cara Dikubur, JNE Siap-siap Aja, Polda Metro Jaya Sudah Mulai Bergerak, Dag-Dig-Dug

Setiap varian menyebabkan gejala jangka pendek yang berbeda dan oleh karena itu berpotensi menyebabkan gejala jangka panjang yang berbeda pula. Perubahan varian ini adalah salah satu peringatan yang dicantumkan oleh penulis untuk penelitian mereka mereka menyatakan beberapa batasan dan mencatat data diambil untuk pasien yang terinfeksi sebelum kedatangan omicron.

Baca Juga: Surya Paloh Tak Hadir di Nikahan Anak Jokowi, Politisi NasDem Ungkap Sebabnya! Ternyata....

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Populis dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover