Komisi II DPR Ketar-Ketir Usai Bjorka Bocorkan Data Pemilu: Ingatkan Bawaslu Amankan Data!

Komisi II DPR Ketar-Ketir Usai Bjorka Bocorkan Data Pemilu: Ingatkan Bawaslu Amankan Data! Kredit Foto: Warta Ekonomi

Wakil Ketua Komisi II DPR RI Syamsurizal mengingatkan Bawaslu mengenai pengamanan data Pemilu dari ancaman hacker Bjorka. Ia mengaku khawatir keberadaan peretas dapat membuat penyelenggaraan Pemilu menjadi tidak aman.

"Bagaimana pemilu dilaksanakan secara aman, bebas dari segala macam persoalan yang ada termasuk juga keamanan data. Hari ini di media nasional kita baca, data presiden pun sudah sedang dibongkar oleh kelompok Bjorka itu, jadi tadi sudah disinggung tentang keberadaan mereka kita khawatir ini menjadi semacam alat yang membuat hasil penyelenggaraan pemilu menjadi tercela," kata Syamsurizal saat Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Kemendagri, KPU, Bawaslu, dan DKPP, di Gedung Nusantara, Senayan, Jakarta, Senin (12/9/2022).

Baca Juga: Bjorka Bocorkan Data Pribadi Pejabat, Nicho Silalahi: Gue Malah Curiga itu Cepu...

Syamsurizal kemudian mengungkit isu peretasan di Pemilu 2014. Dia mengungkit adanya isu 250 peretas asal China yang mencemari Pemilu 2014. Kekhawatiran kembali timbul mengingat ada aksi dari peretas Bjorka, yang diwaspadai bisa meretas data pemilu.

"Seperti terjadi pada Pemilu 2014 lalu ada sekitar 250 para hacker dari China yang dikatakan apakah itu hoaks apakah itu benar tapi ini sempat mencemari penyelenggaraan pemilu kita. Dikatakan di situ 250 itu yang meretas data-data yang membuat salah satu pasangan menjadi menang dan suatu pasangan menjadi kalah," ujarnya.

Dia juga menyinggung hacker Bjorka yang menyebut telah membongkar data Menteri BUMN Erick Thohir hingga Menkominfo Johnny Plate.

Baca Juga: Gegara Bjorka Bocorkan Data, Puan Maharani Desak Pemerintah Segera Lakukan Hal Ini

Oleh karena itu, dia meminta Bawaslu untuk mengantisipasi terjadinya kebocoran data terkait data pemilu.

"Nah ini yang patut dijadikan pedoman kami menyusun dan mengemas persoalan peraturan Bawaslu yang kita bahas. Faktanya sampai hari ini data Erick Thohir sudah dibongkar oleh Bjorka data pribadi, termasuk juga Menteri Kominfo yang mengelola informasi pun dibongkar. Nah, ini yang patut kita cemaskan bagaimana pihak Bawaslu mengantisipasi hal ini," imbuhnya.

Hacker Bjorka sebelumnya menjual data pengguna sampai mengumbar ada kebocoran data registrasi SIM card prabayar yang isinya meliputi NIK, nomor KK, nomor telepon, dan tanggal registrasi.

Baca Juga: Bjorka Bocorkan Data Pribadi Pejabat, Nicho Silalahi: Gue Malah Curiga itu Cepu...

Menurutnya, Bawaslu harus bisa mengantisipasi kemungkinan-kemungkinan buruk yang terjadi saat pemilu akibat peretasan.

Ia memperingatkan kemungkinan data yang diutak atik adalah data pemilih dan hasil pemilihan.

“Barang kali kita patut antisipasi, sudah sejauh mana kita menyiapkan keamanannya. Kami berharap tidak terjadi, namun perlu disikapi apa yang terjadi dan berkembang sekarang ini,” tutupnya.

Baca Juga: Terungkap! Pelaku Bom Bunuh Diri di Polsek Astana Anyar Ternyata Eks Napi Nuskambangan, Baru Bebas September 2022

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover