KPK Harus Turun Tangan Usut Dugaan Pencucian Uang di Balik Konsorsium 303

KPK Harus Turun Tangan Usut Dugaan Pencucian Uang di Balik Konsorsium 303 Kredit Foto: Antara/Asprilla Dwi Adha

Pengamat kepolisan dari Institute for Security and Strategic Studies (ISESS) Bambang Rukminto meminta Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) turun tangan mengusut dugaan tindak pidana pencucian uang atau TPPU di balik isu bisnis gelap judi online konsorsium 303 Kaisar Sambo.

Terlebih, Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) telah mengungkap adanya aliran uang mencapai Rp 155 triliun ke beberapa anggota Polri hingga pelajar.

"Tak hanya Polri, KPK juga harus bergerak untuk menelesuri aliran dana itu bila menyangkut nama-nama pejabat atau mantan pejabat baik Polri maupun non Polri bila ada indikasi keterlibatan TPPU yang merupakan salah satu bentuk kejahatan korupsi," kata Bambang kepada wartawan, Kamis (22/9/2022).

Baca Juga: Kuasa Hukum Ferdy Sambo Bantah Tudingan Karier Kliennya Moncer karena Kakak Asuh

Di sisi lain, Bambang mendorong Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo untuk segera membentuk tim khusus guna menelusuri isu konsorsium 303 Kaisar Sambo. Menurutnya, pembentukan tim khusus penting dilakukan sebagaimana dalam menangani kasus pembunuhan Brigadir J alias Nopryansah Yosua Hutabarat dengan tersangka utama Ferdy Sambo.

"Responsibilitas tentunya menyangkut sense of crisis dan kecepatan respon penanggulangannya," katanya.

Misteri Jet Pribadi Brigjen HK

Diagram kosorsium 303 Kaisar Sambo sempat beredar di lini masa media sosial. Anggota Polri dengan pangkat jenderal bintang dua atau Irjen, jenderal bintang satu atau Brigjen hingga Komisaris Polisi atau Kompol disebut terlibat di dalamnya.

Baca Juga: IPW Blak-blakan Ihwal Pendapatan Siluman Anggota Polri yang Fantastis: Diwajibkan Setor ke Komandan!

Terbaru, Ketua Indonesia Police Watch (IPW), Sugeng Teguh Santoso menyebut anak buah Ferdy Sambo sekaligus mantan Karopaminal Divisi Propam Polri Brigjen Pol Hendra Kurniawan (HK) bersama anak buahnya sempat menggunakan private jet untuk menemui keluarga Brigadir J di Jambi. Private jet tersebut diduga milik bos konsorsium 303 Kaisar Sambo berinisial RBT dan YS.

IPW mencium aroma amis keterlibatan RBT dan Yoga Susilo dalam kasus Sambo dan Konsorsium 303. Lantaran, selain RBT, nama Yoga Susilo, Direktur Utama PT. Pakarti Putra Sang Fajar muncul dalam struktur organisasi Kaisar Sambo dan Konsorsium 303, sebagai nos konsorsium judi wilayah Jakarta," kata Sugeng dalam keterangannya, Senin (19/9/2022).

Baca Juga: IPW Gak Yakin Aliran Dana Judi Online ke Anggota Polri Bakal Diusut: Tau Sama Tau Aja!

Sugeng bahkan menyebut, markas milik RBT alias Robert Priantono Bonosusatya terletak di wilayah Gunawarman, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Letaknya, tidak jauh dari Markas Besar Kepolisian Negara Republik Indonesia alias Mabes Polri.

"Nama RBT alias Bong alias Robert Priantono Bonosusatya, dalam catatan IPW adalah ketua konsorsium judi online Indonesia yang bermarkas di Jalan Gunawarman, Jakarta Selatan, yang hanya berjarak 200 meter dari Mabes Polri," ungkapnya

"Almarhum Ketua Presidium IPW Neta S Pane pada Juli 2020 sudah pernah meminta kepada Tim Satgasus Merah Putih Polri untuk segera bertindak membubarkan guna menjaga marwah Merah Putih. 'Satgasus Merah Putih yang selama ini sigap memburu bandar narkoba, tapi impoten dalam memberangus bandar judi online' ujar Neta Pane ketika itu," imbuh Sugeng.

Lihat Sumber Artikel di Suara.com Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Populis dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.

Terkait

Terpopuler

Populis Discover

Terkini