Wakil Tuhan Kena OTT KPK, Benny Demokrat Geleng-geleng: Kemana Lagi Pencari Keadilan Harus Berharap?

Wakil Tuhan Kena OTT KPK, Benny Demokrat Geleng-geleng:  Kemana Lagi Pencari Keadilan Harus Berharap? Kredit Foto: Istimewa

Anggota Komisi III DPR RI Benny Kabur Harman ikut menyoroti penangkapan Hakim Agung, Sudrajad Dimyati dan Hakim Yudisial atau Panitera Pengganti MA, Elly Tri Pangestu.

Mereka ditangkap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Jumat (23/9/2022) terkait  kasus suap kepengurusan perkara di lingkungan Mahkamah Agung (MA).

Baca Juga: Jangan Kaget! Bekas Anak Buah Ternyata Masih Solid Beri Dukungan Buat Ferdy Sambo, Pas Rekonstruksi Semuanya Kompak Kenakan…..

Benny sendiri merasa bingung dengan perilaku koruptif para penegak hukum itu, sebab mereka merupakan garda terdepan dalam penegakan hukum, tetapi kenyataanya mereka yang mengklaim diri sebagai wakil Tuhan di dunia itu justru terjerumus dalam kasus pidana yang cukup memalukan, yani korupsi. 

"Kalau wakil Tuhan saja begini, ke mana lagi pencari keadilan harus berharap?" kata Benny dalam sebuah cuitan di akun twitternya @BennyHarmanID, Jumat (23/9/2022).

Yang lebih membingungkan lagi lanjut Benny mereka yang terjaring operasi tangkap tangan (OTT) KPK bukan hakim biasa, melainkan hakim agung yang seleksi untuk mendapatkan gelar tersebut dilakukan dengan sangat ketat. 

"Apa yang terjadi di negara ini? Operasi tangkap tangan menyasar MA? Pelakunya bukan hakim biasa.Tetapi Hakim Agung, yang seleksinya super ketat melalui tim seleksi, Komisi Yudisial, dan DPR RI," tuturnya. 

Sebagai informasi, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan sepuluh orang sebagai tersangka dalam kasus suap kepengurusan perkara di lingkungan Mahkamah Agung (MA).

Satu dari sepuluh tersangka merupakan Hakim Agung, Sudrajad Dimyati dan Hakim Yudisial atau Panitera Pengganti MA, Elly Tri Pangestu.

Baca Juga: Rahasia Sejumlah Polisi Nakal Ada di Tangan Ferdy Sambo, Perwira Tinggi Dibuat Tak berkutik: Kalau Lu Periksa Gue, Gue Bongkar Semuanya!

"Berdasarkan hasil keterangan saksi dan bukti-bukti yang cukup maka penyidik menetapkan sebanyak 10 orang sebagai tersangka," kata Ketua KPK Firli Bahuri dalam konferensi pers di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Jumat (23/9/2022) dini hari.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

Populis Discover

Terkini