Biografi Fidel Castro, Presiden Kuba: Simbol Revolusi Komunis di Amerika Latin

Biografi Fidel Castro, Presiden Kuba: Simbol Revolusi Komunis di Amerika Latin Kredit Foto: Liputan6.com

Fidel Castro memiliki nama lengkap Fidel Alejandro Castro Ruz yang lahir 13 Agustus 1926 di dekat Birán, Kuba dan meninggal 25 November 2016 di Kuba.

Castro merupakan pemimpin politik Kuba (1959–2008) yang mengubah negaranya menjadi negara komunis pertama di belahan bumi barat. Castro menjadi simbol revolusi komunis di Amerika Latin.

Dia memegang gelar perdana menteri hingga tahun 1976 dan kemudian memulai masa jabatan yang panjang sebagai presiden Dewan Negara dan Dewan Menteri.

Baca Juga: Kena Semprot Loyalis Jokowi, Rocky Gerung Disebut Bermental Kolonialisme

Dia menyerahkan kekuasaan sementara pada Juli 2006 karena masalah kesehatan dan secara resmi melepaskan kursi kepresidenan pada Februari 2008.

Castro lahir di Kuba tenggara. Ayahnya, ngel Castro y Argiz, seorang imigran dari Spanyol, adalah seorang petani tebu yang cukup makmur di daerah yang telah lama didominasi oleh perkebunan milik United Fruit Company milik AS.

Saat menikah dengan istri pertamanya, ngel Castro mulai berselingkuh dengan salah satu pelayannya, Lina Ruz González, yang kemudian juga dinikahinya.

Bersama-sama mereka memiliki tujuh anak; Fidel adalah salah satunya, dan Raúl, yang kemudian menjadi rekan utama saudaranya dalam urusan Kuba, adalah orang lain

Pendidikan Fidel Castro

Fidel Castro bersekolah di sekolah asrama Katolik Roma di Santiago de Cuba dan kemudian sekolah menengah Katolik Belén di Havana, di mana ia membuktikan dirinya sebagai atlet berprestasi.

Dia dinobatkan sebagai olahragawan sekolahan Havana yang luar biasa pada tahun 1943–44, dan dia unggul dalam lintasan dan lapangan (dalam lompat tinggi dan lari jarak menengah), bisbol, bola basket, dan tenis meja.

Pada tahun 1945 ia memasuki Sekolah Hukum Universitas Havana, di mana geng-geng kekerasan terorganisir berusaha untuk memajukan campuran tujuan romantis, tujuan politik, dan karir pribadi.

Baca Juga: Hai Jangan Sembarangan ya Tuduh-Tuduh Jokowi Dalang Penggulingan Dinasti Cikeas, Ini Fitnah!

Kegiatan utama Castro di universitas adalah politik, dan pada tahun 1947 ia bergabung dengan upaya gagal oleh orang-orang buangan Dominika dan Kuba untuk menyerang Republik Dominika dan menggulingkan Jenderal Rafael Trujillo.

Dia kemudian mengambil bagian dalam kerusuhan perkotaan yang pecah di Bogotá, Kolombia, pada April 1948.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini