Tragedi Kanjuruhan, Jeritan Ibu Saat Tribun Penonton Dihujani Tembakan Gas Air Mata: Bayi Saya Nggak Bernafas… Anak Saya Mati!

Tragedi Kanjuruhan, Jeritan Ibu Saat Tribun Penonton Dihujani Tembakan Gas Air Mata: Bayi Saya Nggak Bernafas… Anak Saya Mati! Kredit Foto: Istimewa

Tragedi Kanjuruhan masih menyisakan duka mendalam bagi sepak bola Tanah Air. Peristiwa berdarah usai laga Arema FC dan Persebaya Surabaya pada 1 Oktober 2022 itu merenggut 125 jiwa yang 33 diantaranya adalah anak-anak di bawah umur.

Sejumlah korban selamat dalam tragedi paling kelam dalam sejarah sepak bola global itu kini banyak yang berani berbicara soal peristiwa ini, sudah ada beberap yang berani menceritakan kesaksian mereka ketika peristiwa mengerikan itu terjadi.

Reza salah aremania, julukan untuk pendukung Arema FC menceritakan kesaksian mengerikan saat tribun mereka dihantam tembakan gas air mata dari petugas keamanan. 

Baca Juga: Bilang Aremania Seperti Preman Saat Tragedi Kanjuruhan, Ade Armando Babak Belur Dikata-katain Nicho Silalahi : Nggak Kapok Digebuk Lu?

"Itu gas air mata tidak ditembakan ke kerumunan yang ada di lapangan tapi ke tribun langsung," kata Reza dalam sebuah video yang diunggah akun twitter @Bospurwa dikutip Populis.id Rabu (5/10/2022).

Reza melanjutkan, saat gas air mata ditembakan dan penonton panik, kondisi tribun mereka menjadi kacau balau, semuanya panik hingga berdesak-desakan untuk mencari tempat perlindungan.

Di tribun tempat mereka duduk lanjut Reza ada ibu-ibu yang membawa anak balita terpisah dari sang suami, ibu muda itu histeris saat melihat anaknya tak bisa bernafas lagi dalam pelukannya.

"Di depan saya, saya melihat sendiri membawa anak-anak balita berumur sekitar 1,5 bulan, masih digendong berteriak minta tolong, anak saya sudah tidak bernafas… anak saya sudah tidak bisa bernafas, anakku mati," tutur Reza menirukan teriakan  ibu-ibu tersebut.

Melihat kondisi seperti itu, Reza dan para suporter lainnya berusaha memberi pertolongan di tengah kepulan asap gas air mata yang bikin  perih di mata dan sesak nafas itu.

Baca Juga: Tragedi Kanjuruhan, Ade Armando Blak-blakan Salahkan Aremania: Mereka Sombong, Bergaya Preman, Menantang dan Merusak!

"Ku bilang sama teman saya, tahan semua (suporter) yang dari atas, sampai ibu ini bisa dibawa keluar bersama almarhum si bayi tersebut," tuturnya.

Baca Juga: Qatar Perkenalkan Syariat Islam Lewat Piala Dunia 2022, Ustaz Hilmi Firdausi: Ini Piala Dunia Akhirat, Allahu Akbar!

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover