Jokowi Ikut Minta Maaf Soal Omongan Yaqut Tak Masalah, Orang Pernyataannya Kontroversial

Jokowi Ikut Minta Maaf Soal Omongan Yaqut Tak Masalah, Orang Pernyataannya Kontroversial Kredit Foto: GenPI

Akademisi politik TB. Massa Djafar menilai tak ada masalah jika Presiden RI Joko Widodo ikut minta maaf kepada publik akibat pernyataan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas soal Kemenag hadiah negara untuk NU.

Ia pun mengatakan bahwa Jokowi seharusnya bisa mengingatkan para menteri di kabinetnya untuk tak mengeluarkan pernyataan yang kontroversial dan kontraproduktif. Pasalnya, hal tersebut berkaitan dengan etika.

“Bagus saja itu Jokowi sebagai presiden minta maaf atas pernyataan kontroversi yang dikeluarkan menterinya,” ujar dia yang dikutip pada Rabu (27/10/2021).

Baca Juga: Menag Pikirannya Harus Pikiran Kebangsaan, Bukan Mementingkan Golongan Lagi!

Menurut Massa, langkah tersebut bisa menunjukkan bahwa Jokowi tak hanya sebagai kepala pemerintahan, tetapi juga kepala negara yang mengayomi seluruh kelompok sosial agama.

“Langkah itu bisa diambil supaya masyarakat lebih tenang dan tak perlu diperpanjang lagi masalahnya,” kataya.

Ketua Program Doktor Ilmu Politik Universitas Nasional itu permintaan maaf ke publik adalah hal standar yang bisa dilakukan semua pejabat pemerintahan.

Baca Juga: Kemenag Tak untuk Diklaim atau Dibubarkan, Tapi...

Selain itu, permintaan maaf dinilai tak akan membuat Jokowi kehilangan wibawanya. “Dengan Jokowi minta maaf, itu tak akan membuat muka presiden menjadi hilang,” tuturnya.

Oleh karena itu, Jokowi diminta untuk segera memberikan pernyataan yang menenangkan masyarakat.

“Itu penting di saat-saat situasi ekonomi, politik, dan sosial masyarakat sedang gonjang-ganjing,” paparnya.

Lihat Sumber Artikel di GenPI Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Populis dengan GenPI. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab GenPI.

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini