Putri Candrawati Rayu Brigadir J untuk 'Ena ena' Peran Pendeta Gilbert Malah Terbongkar, Nah Loh

Putri Candrawati Rayu Brigadir J untuk 'Ena ena' Peran Pendeta Gilbert Malah Terbongkar, Nah Loh Kredit Foto: suara.com

Atas kejahatannya ini, Kamaruddin mengatakan Putri Candrawathi pantas dijerat pasal pembunuhan berencana dengan ancaman hukuman mati atau hukuman seumur hidup. Sebab selain memprovokasi suaminya, dia juga ikut berunding dengan para eksekutor yang menghabisi Brigadir J.

"Sampai di Jakarta dia ikut rapat di lantai 3. Pertama dia bujuk Bripka RR untuk membunuh dengan hadiah Rp1 miliar, tapi Bripka RR tak sanggup mentalnya enggak kuat membunuh juniornya, Bripka RR satu tingkat di atas Josua. Putri ikut merancang pembunuhan itu, menyiapkan uangnya, ada perannya jelas menyiapkan uangnya dan merancang pembunuhannya," tambah Kamaruddin Simanjuntak.

"Sudah (tepat dijerat Pasal 340) yang harusnya lebih dulu digantung dia (Putri) karena dialah otaknya. Sebetulnya Ferdy Sambo itu ngikutin dia (Putri), karena dia hasratnya tidak terpuaskan. Tidak sampai dia mendapatkan kepuasan itu (hasrat) dari Josua, maka dia provokasi suaminya dengan menuduh Josua kurang ajar," tuntasnya.

Tampilkan Semua
Halaman

Terkait

Terkini

Populis Discover