Apa Itu Konservatisme?

Apa Itu Konservatisme? Kredit Foto: Wikimedia commons

Konservatisme adalah salah satu tradisi politik besar Amerika, yang berawal dari reaksi terhadap Pencerahan.

Beberapa prinsip fundamentalnya merupakan bagian integral dari pemerintahan Amerika dan menginformasikan sistem hukum dan ekonomi negara itu.

Baca Juga: Apa Itu Liberalisme?

Konservatisme juga menjelaskan bagaimana kaum muda Amerika dipersiapkan untuk kewarganegaraan dalam demokrasi.

Konservatisme menurut Nisbet 1952 merupakan sebuah “kecenderungan untuk melestarikan apa yang sudah mapan”

Artinya, konservatisme telah dan terus memainkan peran formatif dalam masyarakat Amerika baik pada tingkat makro (misalnya, promosi kapitalisme pasar bebas) dan pada tingkat yang lebih mikro (misalnya, hak individu untuk memanggul senjata).

Preferensi konservatif untuk pemerintahan terbatas adalah salah satu tema politik yang paling bertahan lama dalam sejarah bangsa (Nash, 1976).

Mengingat tempat vitalnya dalam struktur Amerika, menyelidiki sifat dan dinamika konservatisme Amerika adalah upaya akademis yang penting.

Argumen Utama Konservatisme

1. Institusi

Menurut Burke, institusi sosial adalah sejenis modal. Masyarakat yang tertata dengan baik akan diberkati dengan modal ini dalam jumlah besar.

Modal ini memiliki sifat yang sangat khusus terdiri atas jalinan luas pengaturan sosial dan pola pemikiran, diturunkan dari generasi ke generasi sebagai bagian dari budaya.

Meskipun lembaga dapat mentolerir reformasi tambahan di sekitar tepi, pertanyaan sistematis merupakan ancaman bagi tatanan sosial.

Secara khusus, pemikiran rasional adalah jahat. Tidak ada yang lebih buruk bagi kaum konservatif daripada pemikiran rasional, karena orang-orang yang berpikir rasional mungkin memutuskan untuk mencoba mengganti lembaga-lembaga warisan dengan yang baru, sesuatu yang dianggap mustahil oleh kaum konservatif.

Melalu hal ini, asal-usul kata "konservatif" yakni anggapan pentingnya melestarikan institusi yang sudah mapan.

2. Hirarki

Anti-tesis konservatisme adalah demokrasi. konservatisme berpendapat bahwa masyarakat harus diatur dalam hierarki tatanan dan kelas dan dikendalikan oleh strata hierarki paling atas yakni, aristokrasi.

3. Kebebasan

Konservatisme terus berubah, selalu menyesuaikan diri untuk memberikan kebebasan minimum yang diperlukan untuk menyatukan koalisi dominan dalam masyarakat.

Pada kenyataannya konservatisme dari abad ke-18 dan seterusnya hanya menyiratkan pergeseran dari satu jenis intervensi pemerintah dalam ekonomi ke yang lain, jenis yang sangat berbeda, bersama dengan kelanjutan dari model abad pertengahan dominasi budaya.

argumen konservatif yakni, kebebasan tidak mungkin diraih kecuali rakyat jelata menginternalisasi dominasi aristokrat.

Banyak ahli teori konservatif hingga hari ini berpendapat bahwa kebebasan tidak mungkin sama sekali. Tanpa dominasi konservatisme yang diinternalisasi, tatanan sosial akan membutuhkan dominasi eksternal teror negara.

Baca Juga: Apa Itu Demokrasi?

Konservatisme mempromosikan pemerintahan aktivis yang bertindak demi kepentingan aristokrasi.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini