Satpam Ferdy Sambo Sebut Yosua Rajin ke Bar, Jawaban Irma Hutabarat Bikin Keringat Dingin: Kalau Dia Suka Karaoke Boleh Kalian Bunuh?

Satpam Ferdy Sambo Sebut Yosua Rajin ke Bar, Jawaban Irma Hutabarat Bikin Keringat Dingin:  Kalau Dia Suka Karaoke Boleh Kalian Bunuh? Kredit Foto: Moehamad Dheny Permana

Aktivis Irma Hutabarat mengkritik keras berbagai pernyataan kubu Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi termasuk kesaksian Asisten Rumah Tangga (ART) dalam persidangan kasus pembunuhan Brigadir J. Irma menilai dalam  persidangan ini, banyak opini yang ditebar untuk memojokan dan membunuh karakter Brigadir J. 

Salah satu pernyataan yang disorot Irma adalah kesaksian Satpam rumah Ferdy Sambo,  Damianus Laba Koban (Damson) yang menyebut Brigadir J kerap ke tempat hiburan malam, sering mabuk-mabukan hingga main perempuan. 

Baca Juga: Dipantau Terus Sama Ferdy Sambo Sampai Dijagain di Depan Pintu, Bharada E: Jika Terjadi Apa-apa ke Saya, Ikhlaskan Saja

“Ada opini bahwa Yosua suka pergi ke bar. Emang kenapa kalau pergi ke bar? Kalau kau suka karaoke terus kau boleh dibunuh. Itu aja jawabannya,” kata Irma Hutabarat dikutip Populis.id  dari kanal YouTube Uya Kuya TV Rabu (16/11/2022). 

Dalam kesempatan, Irma juga menyoroti pernyataan kuasa hukum Putri Candrawathi, Febri Diansyah yang menyebut, Brigadir J berkepribadian ganda. Irma menilai pernyataan ini juga sebuah opini ngawur. 

Dia menilai kubu Ferdy Sambo benar-benar ingin menghabisi karakter Brigadir J. Dia mengatakan yang seharusnya digali kepribadian adalah Ferdy Sambo, jangan sampai eks Kadiv Propam Polri ini yang justru punya kepribadian ganda.

“Yang masih hidup ini harus digali kepribadiannya, satu Sambo, dua PC, dan tiga Febri Diansyah sendiri. Kalau citranya (Febri) sebagai juru bicara KPK ada reputasi yang melekat lalu tiba-tiba sekarang mengatakan saya mau objektif, dari mana bos,” katanya.

Baca Juga: Bantah Bu Putri Lecehkan Brigadir J, Febri Diansyah Minta Bukti, Ngomongnya Sambil Tarik Urat, Eh...Dikasih Bukti Beneran, Mingkem Dah!

“Kenapa? Karena dia (orang yang meninggal) tidak bisa bela diri. Karena kau tidak boleh mengatakan sesuatu tanpa bukti dan fakta. Kalau dia bilang suka pergi karaoke, itu kan asumsi jadinya opini. Ada fakta dia suka pergi karaoke tetapi apakah semua orang yang suka karaoke boleh dibunuh?”katanya menambahkan. 

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover