Dulu Tunduk Sekarang Serang Ferdy Sambo, Ridwan Soplanit Ngaku Di-prank Eks Kadiv Propam Polri Tersebut, Simak!

Dulu Tunduk Sekarang Serang Ferdy Sambo, Ridwan Soplanit Ngaku Di-prank Eks Kadiv Propam Polri Tersebut, Simak! Kredit Foto: ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

Eks Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta AKBP Ridwan Soplanit adalah salah satu orang yang mendatangi rumah dinas FS setelah insiden penembakan Brigadir J pada 8 Juli 2022 terjadi. Karena itulah Ridwan Soplanit menjadi salah satu saksi yang cukup penting dalam kasus ini.

Ridwan Soplanit pun menjadi saksi dalam sidang obstruction of justice pembunuhan Nopriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J. Buntutnya, karir Ridwan Soplanit pun dimutasi dari Kepala Satuan Reserse dan Kriminal menjadi bagian Pelayanan Markas.

Dalam kesaksiannya, Ridwan kerap mengungkap beberapa hal yang mengejutkan dan terkesan menyerang balik Ferdy Sambo.

Apa saja kesaksian Ridwan Soplanit tersebut? Berikut ulasannya.

Lihat ekspresi Ferdy Sambo usai habisi Brigadir J

AKBP Ridwan Soplanit dipanggil oleh salah satu ART Ferdy Sambo, yakni Kodir untuk ke rumah dinasnya di Duren Tiga, Jakarta Selatan pada 8 Juli 2022.

Sesampainya disana, Ridwan mengaku melihat Ferdy Sambo berdiri sambilmenahan emosi di samping jasad Brigadir J.

Hal itu ia sampaikan ketika bersaksidi PN Jakarta Selatan pada Kamis (3/11/2022). Ia mengatakan, saat itu ia melihat mata Ferdy Sambo berkaca-kaca seperti sedang menahan tangis.

Tak hanya itu, Ridwan juga melihat Sambo marah sambil memukul-nukul tembok untuk melampiaskan emosinya.

"Sambil ngobrol tangan kanannya menepuk ke arah tembok dengan keras kemudian kepalanya nyandar di tembok.

Saya lihat FS matanya sudah berkaca-kaca, seperti sudah mau menangis, tampak sedih," jelas Ridwan dalam persidangan.

Ferdy Sambo minta investigasi tidak terlalu keras

Di depan majelis hakim, AKBP Ridwan menyatakan, Ferdy Sambo berusaha melakukan intervensi dalam kasus ini.

Salah satunya, menurut Ridwan, Gerdy Sambo meminta agar penyidik tidak terlalu keras dalam melakukan investigasi.

Diantaranya dengan tidak datang beramai-ramai ke tempat kejadian perkara (TKP), yakni rumah dinasnya di Duren Tiga, Jakarta Selatan.

"Kemudian Pak FS saat itu datang kemudian menyampaikan ke dia (penyidik) 'enggak usah terlalu keras'," kata Ridwan di muka sidang.

Anak buah Sambo ganggu proses olah TKP

Dalam sidang yang digelar pada Senin (21/11/2022), Ridwan mengaku ia kesulitan menangani kasus pembunuhan Brigadir J karena semua alat bukti dan saksi kunci diambil alih oleh Propam Mabes Polri.

Adapun yang melakukan hal tersebut adalah anak buah Ferdy Sambo, karena saat itu ia masih menjabat sebagai Kadiv Propam Mabes Polri.

Tak hanya itu, Ridwan juga mengaku ia mengalami kesulitan melakukan olah TKP karena anggota propam selalu ikut campur.

"Dapat kami jelaskan yang mulia, pengananan itu memang mulai dari pengambilan barang bukti dan saksi kunci saat itu bukan di bawah penanganan kami," bebernya.

"Diambil oleh Propam sehingga dari situ kami mengalami beberapa kesulitan untuk melakukan investigasi yang mulia," sambungnya.

Sambo bersikeras nyatakan CCTV di TKP rusak

Kesaksian Ridwan belum selesai. Ia juga mengatakan, Ferdy Sambo berusaha untuk meyakinkan penyidik bahwa CCTV yang ada di TKP rusak. Menurut Ridwan, hal itu ia lakukan saat olah TKP sedang berlangsung.

Ia menambahkan, saat olah TKP, penyidik memang fokus pada sejumlah barang bukti, di antaranya CCTV, ponsel dan senjata api di lokasi kejadian.

"Tapi pada saat kami pengecekan CCTV, Pak FS (Ferdy Sambo) waktu itu mondar mandir, terus dia menyampaikan CCTV ini sudah rusak saat itu," ujar Ridwan.

Meski Ferdy Sambo mengatakan hal tersebut saat olah TKP, Ridwan tetap memeriksa CCTV namun pengambilannya dilakukan secara bertahap.

Baca Juga: Demi Jegal Anies, Benarkah Jokowi Mengubah UU Pemilu?

Lihat Sumber Artikel di Suara.com Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Populis dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover