Majelis Hakim Kasus Pembunuhan Brigadir J Disorot, Eks Hakim Agung: Harus Objektif!

Majelis Hakim Kasus Pembunuhan Brigadir J Disorot, Eks Hakim Agung: Harus Objektif! Kredit Foto: Suara.com/Yosea

Mantan Hakim Agung Gayus Lumbuun menyoroti kinerja majelis hakim perkara pembunuhan Brigadir Joshua Hutabarat atau Brigadir J.

Mantan Hakim Agung Gayus Lumbuun menyebut bahwa hakim sebagai bagian penegakan hukum memiliki tanggung jawab besar untuk menentukan vonis yang tepat dari keterangan serta fakta diperoleh selama proses persidangan.

Maka itu, lanjut Gayus, amat penting para hakim dalam sidang perkara pembunuhan Brigadir Joshua harus berperilaku objektif.

Baca Juga: Ferdy Sambo Minta Bharada E untuk Dipecat, Irma Hutabarat: Kok Lu Keji Banget Sih!

"Saya menilai wajar bila hakim ingin mengejar kebenaran materiil. Saya memahami Itu tidak mudah. Maka itu hakim harus tetap obyetktif kepada para pihak yang diperiksa," ujar Gayus, Jumat (9/12).

Sememtara, pemantau peradilan FRO Law Litigation, Arif Siriah mengemukakan, dapat saja majelis hakim bersikap tegas agar menemukan kebenaran namun dengan catatan.

"Syaratnya jangan sampai menyentuh hal pribadi terdakwa dan saksi saat meminta penjelasan. Perkataan hakim pun harus terukur," ucap Arif.

Baca Juga: Ferdy Sambo Keceplosan Ngaku Menembak Punggung Brigadir J, Kuasa Hukum Ferdy Sambo Langsung Panik: Enggak Begitu Ya!

Kedua, kata Arif, sikap hakim hanya menegur atau memberikan peringatan ketika terdakwa atau saksi menyulitkan keterangannya.

"Bukan menggiring opini publik dengan kalimat terlalu privasi seolah semua sudah final kesalahan terdakwa. Kebenaran harus dicari dari segala penjuru keterangan," kata Arif.

Dalam kasus pembunuhan Brigadir Joshua telah ditetapkan lima orang terdakwa yakni Ferdy Sambo Putri Candrawathy, Richard Eliezer, Ricky Rizal, dan Kuat Maruf.

Sebelumnya, majelis hakim perkara pernah memarahi Susi yang merupakan Asisten Rumah Tangga (ART) Ferdy Sambo sebab dianggap berbohong ketika memberikan keterangan.

Begitu pula dialami terdakwa Ricky Rizal dan Kuat Maruf yang 'disemprot' hakim karena dinilai berbelit menyampaikan penjelasan serta dianggap tidak konsisten.

Majelis hakim menilai keterangan dari saksi Susi, Ricky Rizal, maupun Kuat Maruf mempunyai kebohongan. Namun berbeda dengan saksi Eliezer semua yang disampaikannya dianggap benar.

Baca Juga: Niat Kaesang Masuk Politik Dikuliti, Ternyata Trah Jokowi Mau Nyaingin Trah Soekarno!

Lihat Sumber Artikel di Fajar Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Populis dengan Fajar.

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover