Biografi Adolf Hitler: Pemimpin Nazi Jerman dan Diktator Terkuat

Biografi Adolf Hitler: Pemimpin Nazi Jerman dan Diktator Terkuat Kredit Foto: Wikimedia Commons

Adolf Hitler adalah pemimpin Nazi Jerman. Agenda fasisnya menyebabkan Perang Dunia II dan kematian sedikitnya 11 juta orang, termasuk sekitar enam juta orang Yahudi.

Adolf Hitler, pemimpin Jerman Partai Nazi, adalah salah satu diktator paling kuat dan terkenal di abad ke-20.

Baca Juga: Keren, Nama Presiden Joko Widodo Diabadikan Menjadi Jalan dan Masjid di Abu Dhabi

Hitler memanfaatkan kesengsaraan ekonomi, ketidakpuasan rakyat dan pertikaian politik untuk mengambil alih kekuasaan mutlak di Jerman mulai tahun 1933.

Invasi Jerman ke Polandia pada tahun 1939 menyebabkan pecahnya Perang Dunia II, dan pada tahun 1941 pasukan Nazi telah menduduki sebagian besar Eropa.

Kebijakan fasis Hitler menyebabkan genosida yang dikenal sebagai Holocaust, yang mengakibatkan kematian sekitar enam juta orang Yahudi dan lima juta non-kombatan lainnya.

Setelah gelombang perang berbalik melawannya, Hitler bunuh diri di bunker Berlin pada April 1945.

Kehidupan Awal Hitler

Adolf Hitler lahir pada 20 April 1889, di Braunau am Inn, sebuah kota kecil Austria dekat perbatasan Austro-Jerman. Setelah ayahnya, Alois, pensiun sebagai pejabat bea cukai negara bagian, Adolf muda menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di Linz, ibu kota Austria Hulu.

Tidak ingin mengikuti jejak ayahnya sebagai pegawai negeri, ia mulai berjuang di sekolah menengah dan akhirnya putus sekolah.

Alois meninggal pada tahun 1903, dan Adolf mengejar mimpinya menjadi seorang seniman, meskipun ia ditolak dari Akademi Seni Rupa Wina.

Setelah ibunya, Klara, meninggal pada tahun 1908, Hitler pindah ke Wina, di mana ia mengumpulkan lukisan pemandangan dan monumen hidup dan menjual gambarnya.

Kesepian, terisolasi dan pembaca rakus, Hitler menjadi tertarik pada politik selama bertahun-tahun di Wina, dan mengembangkan banyak ide yang akan membentuk ideologi Nazi.

Karir Militer Adolf Hitler

Pada tahun 1913, Hitler pindah ke Munich, di negara bagian Bavaria, Jerman. Ketika Perang Dunia I pecah pada musim panas berikutnya, ia berhasil mengajukan petisi kepada raja Bavaria untuk diizinkan menjadi sukarelawan di resimen infanteri cadangan.

Dikerahkan pada Oktober 1914 ke Belgia, Hitler bertugas selama Perang Besar dan memenangkan dua penghargaan untuk keberanian, termasuk Kelas Satu Salib Besi yang langka, yang ia kenakan sampai akhir hayatnya.

Hitler terluka dua kali selama konflik: Dia dipukul di kaki selama Pertempuran Somme pada tahun 1916, dan untuk sementara dibutakan oleh serangan gas Inggris di dekat Ypres pada tahun 1918. Sebulan kemudian, dia memulihkan diri di sebuah rumah sakit di Pasewalk, timur laut Berlin, ketika berita tiba dari gencatan senjata dan kekalahan Jerman di Perang Dunia I.

Baca Juga: Suara Lantang Ketua KPK Bak Petir, Menggelegar Banget! Perang Badar Melawan Korupsi

Seperti banyak orang Jerman, Hitler menjadi percaya bahwa kekalahan yang menghancurkan negara itu tidak dapat dikaitkan dengan Sekutu, tetapi karena "pengkhianat" yang tidak cukup patriotik di dalam negeri—sebuah mitos yang akan merusakpascaperang Republik Weimar dan menyiapkan panggung untuk kebangkitan Hitler.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini