Apa Itu Kolonialisme?

Apa Itu Kolonialisme? Kredit Foto: Freepik.com

Kolonialisme didefinisikan sebagai kontrol oleh satu kekuatan atas wilayah atau orang-orang yang bergantung.

Dalam praktiknya, kolonialisme adalah ketika satu negara dengan kekerasan menyerang dan mengambil alih negara lain, mengklaim tanah itu sebagai miliknya, dan mengirim orang atau "pemukim" untuk tinggal di tanah itu.

Baca Juga: Kena Semprot Loyalis Jokowi, Rocky Gerung Disebut Bermental Kolonialisme

Meskipun istilah kolonialisme dan imperialisme sering digunakan secara bergantian, mereka bukanlah hal yang sama.

Imperialisme didefinisikan sebagai seperangkat kebijakan atau praktik yang memperluas kekuasaan dan kontrol suatu bangsa atas kehidupan politik, ekonomi, dan budaya daerah lain.

Imperialisme dapat dipahami sebagai ideologi, atau logika, yang mendorong proyek-proyek kolonial.

Dua Gelombang Kolonialisme

Ada dua gelombang besar kolonialisme dalam catatan sejarah. Gelombang pertama dimulai pada abad ke-15, selama Era Penemuan Eropa.

Selama waktu ini, negara-negara Eropa seperti Inggris, Spanyol, Prancis, dan Portugal menjajah tanah di Amerika Utara dan Selatan.

Motivasi gelombang pertama ekspansi kolonial dapat diringkas sebagai Gold, Glory, Gospel.

Gospel, karena misionaris merasa itu adalah tugas moral mereka untuk menyebarkan agama Kristen, dan mereka percaya kekuatan yang lebih tinggi akan membalas mereka karena menyelamatkan jiwa-jiwa kolonial.

Subjek Kolonialisme yakni; Gold atau emas, karena penjajah akan mengeksploitasi sumber daya negara lain untuk meningkatkan ekonomi mereka sendiri.

Glory atau kejayaan, karena bangsa-bangsa Eropa sering kali saling bersaing memperebutkan kejayaan untuk memperoleh jumlah koloni terbanyak.

Logika Kolonial menegaskan bahwa suatu tempat tidak ada kecuali orang kulit putih Eropa telah melihatnya dan bersaksi tentang keberadaannya, tetapi penjajah tidak benar-benar menemukan tanah apa pun.

“Dunia Baru”, seperti yang pertama kali disebut oleh Amerigo Vespucci, seorang navigator dan kartografer Italia, bukanlah hal baru sama sekali: Orang-orang telah hidup dan berkembang pesat di Amerika selama berabad-abad.

Namun, dalam banyak buku sejarah, ekspansi Eropa dikenang sebagai penjelajahan, dan orang-orang yang memimpin kapal-kapal dan berhasil mendarat di luar negeri — dan terus melakukan kekerasan dan genosida terhadap penduduk asli — dikenang sebagai pahlawan.

Salah satu penjelajah Italia bernama Christopher Columbus yang menjelajah di Karibia.

Orang Pribumi pertama yang dia temui adalah Taíno, yang merupakan mayoritas orang yang tinggal di pulau Hispaniola (yang sekarang dibagi menjadi Haiti dan Republik Dominika). Mereka memiliki budaya yang sangat berkembang dan kompleks.

Pada tahun 1550, hanya 58 tahun setelah dia pertama kali mendarat di pulau itu, apa yang dulunya merupakan budaya dan komunitas yang berkembang pesat dihancurkan oleh Eropa dan kebrutalan ekonomi budak yang baru diterapkan.

Gelombang kedua ekspansi kolonial dimulai pada abad ke-19, berpusat di sekitar benua Afrika.

Dalam apa yang disebut Perebutan Afrika, negara-negara Eropa seperti Inggris, Prancis, Portugal, dan Spanyol membelah benua seperti kue, menciptakan perbatasan dan batas yang sewenang-wenang, dan mengklaim petak besar tanah untuk diri mereka sendiri.

Perbatasan buatan ini memecah kelompok budaya, menghasilkan ketegangan etnis yang sengit yang memiliki konsekuensi menghancurkan di seluruh benua.

Institusi politik, ekonomi, dan sosial masyarakat adat dihancurkan, begitu pula cara hidup tradisional yang dianggap inferior.

Baca Juga: Amien Rais: Pimpinan TNI - Polri Mulai Terbuai dengan Arahan Rezim

Di antara rezim kolonial yang paling brutal adalah rezim Belgia di bawah Raja Leopold II, yang dikenal sebagai "Penjagal Kongo."

Tindakan kekerasannya yang terdokumentasi dengan baik terhadap orang-orang Kongo mengakibatkan sekitar 10 juta kematian.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini