Apa Itu Luxemburgisme?

Apa Itu Luxemburgisme? Kredit Foto: Michael Sander

Luksemburgisme adalah teori revolusioner khusus dalam Marxisme dan komunisme, berdasarkan tulisan Rosa Luxemburg.

Rosa Luxemburg dikenal dengan idenya tentang sosial demokrasi revolusioner karena dia percaya kediktatoran proletariat sebagai bentuk demokrasi yang sebenarnya dan dia menentang metode Lenin yang akibatnya mempengaruhi Dewan Komunisme.

Baca Juga: Yang Ngomong Pembela Mas Anies: Yang Ngerongrong MUI Dibubarkan Fix, Komunis!

Dia juga memainkan peran penting dalam mempengaruhi Marxis-Humanisme dan Marxis-Feminisme.

Menurut M. K. Dziewanowski, istilah ini awalnya diciptakan oleh para pemimpin Bolshevik yang mencela penyimpangan pengikut Luksemburg dari Leninisme tradisional, tetapi sejak itu telah diadopsi oleh para pengikutnya sendiri.

Luxemburgisme adalah interpretasi Marxisme yang, meskipun mendukung Revolusi Rusia, seperti yang dilakukan Rosa Luxemburg, setuju dengan kritiknya terhadap politik Lenin dan Trotsky; dia tidak melihat konsep mereka tentang "sentralisme demokratis" sebagai demokrasi.

Luksemburg sebagai sosialisme revolusioner demokratik

Prinsip utama Luksemburgisme berkomitmen pada demokrasi dan perlunya revolusi terjadi sesegera mungkin.

Dalam hal ini, mirip dengan Dewan Komunisme, tetapi berbeda dalam hal, misalnya, orang Luksemburg tidak menolak pemilihan secara prinsip.

Hal ini menyerupai anarkisme dalam desakannya bahwa hanya mengandalkan rakyat itu sendiri sebagai lawan dari para pemimpin mereka dapat menghindari masyarakat otoriter.

Tetapi berbeda karena ia melihat pentingnya sebuah partai revolusioner, terutama sentralitas kelas pekerja dalam perjuangan revolusioner.

Hal Ini juga menyerupai Trotskyisme dalam penentangannya terhadap totalitarianisme.

Pemerintahan Stalinis sekaligus menghindari politik reformis Sosial Demokrasi, tetapi berbeda dari Trotskisme dalam berargumen bahwa Lenin dan Trotsky juga membuat kesalahan yang tidak demokratis.

Dalam "Revolusi Rusia", yang ditulis di penjara Jerman selama Perang Dunia I, Luksemburg mengkritik praktik politik absolut Bolshevik dan kebijakan oportunis.

Yaitu, penindasan mereka terhadap Majelis Konstituante pada Januari 1918, dukungan mereka untuk pembagian tanah feodal lama ke komune petani.

Dia memperoleh kritik ini dari konsep asli Marx tentang "revolusi dalam keabadian." Marx menguraikan strategi ini dalam "Alamat Komite Sentral untuk Liga Komunis" Maret 1850.

Baca Juga: Arteria Dahlan Blak-blakan Siap Lawan: Dia Bilang Kenal Megawati

Berlawanan dengan interpretasi Bolshevik neo-Blanquist tentang revolusi permanen, Marx berpendapat bahwa peran partai revolusioner kelas pekerja bukanlah untuk menciptakan negara satu partai, atau untuk memberikan tanah ketika kelas pekerja menjadi minoritas.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini