Akhirnya Ketahuan Juga! Rafael Ternyata Punya Komplotan di Ditjen Pajak yang Sudah Beroperasi Lebih dari 10 Tahun, Alamak

Akhirnya Ketahuan Juga! Rafael Ternyata Punya Komplotan di Ditjen Pajak yang Sudah Beroperasi Lebih dari 10 Tahun, Alamak Kredit Foto: Moehamad Dheny Permana

Mantan Kepala Pusat Pelaporan Analisis dan Transaksi Keuangan (PPATK) Yunus Husein membongkar  habis jejak Rafael Alun Trisambodo. Dia mengatakan saat masih aktif sebagai pejabat Ditjen Pajak Kementerian Keuangan, Rafael ternyata punya komplotan sendiri di lembaga itu. 

Yunus mengatakan kelompok ini sudah beroperasi lebih dari 10 tahun,Rafael merupakan salah satu orang dalam komplotan tersebut. Yunus mengatakan pergerakan kelompok ini sebetulnya sudah sempat terendus oleh  Satuan Tugas Antimafia Pajak sejak 2010.

Baca Juga: Rafael Trisambodo Ketar Ketir, Lubang Rahasia Buat Nimbun Emas Batangan di Dalam Rumah Mewah di Jakarta Barat Terbongkar, Nah Loh!

"(Rafael) ini termasuk dari anggota kelompok lama sebenarnya. Saya konfirmasi ke teman pajak yang sama-sama di Satgas dulu, ya benar ini masuk kelompok 'geng lama' yang masih dibiarkan,"  kata Yunus dalam sebuah diskusi dilansir Populis.id Kamis (16/3/2023).

Rafael mengatakan kelompok ini beranggotakan sekitar 30 orang yang saling kenal satu sama lain, mereka juga menjalin hubungan baik dengan eks petinggi Ditjen Pajak yang saat ini banyak beralih profesi menjadi konsultan pajak sehingga rawan terjadi kongkalikong. 

"Jadi mainnya pada waktu pemeriksaan saling kenal, ada transaksi, ada negosiasi, ada simbiosis," ujar Yunus.

 Yunus mengaku sudah menyerahkan informasi mengenai keberadaan kelompok tersebut kepada pihak kejaksaan, tetapi belum ditindaklanjuti hingga tuntas. Kelompok ini kata dia juga disinyalir merupakan bagian dari peristiwa transaksi janggal Rp300 T di Kementerian Keuangan yang mencuat baru-baru ini. 

Baca Juga: Rafael Trisambodo Cengar-cengir Tanpa Beban dalam Mobil Mewah Bikin Naik Darah, Komuknya Nyebelin Banget!

Baca Juga: Kasus Viral BMW Kabur Setelah Isi Bensin Full Tank Akhirnya Terbongkar, Pengemudinya Diduga Mario Dandy, Astaga

"Waktu itu memang lebih banyak dikasih ke kejaksaan karena faktor tadi bukan penyelenggara negara, tapi belum tuntas di kejaksaan itu masalahnya," kata Yunus.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terkini

Populis Discover