Apa Itu Hoxhaisme?

Apa Itu Hoxhaisme? Kredit Foto: Photos of Young Enver Hoxha - Ethnographic Museum - Gjirokastra - Albania

Hoxhaisme adalah bentuk Marxisme-Leninisme anti-revisionis yang berkembang selama akhir 1970-an sebagai akibat dari pertikaian ideologis antara Partai Komunis Tiongkok dan Partai Buruh Albania.

Baca Juga: Begidik Dengar Teriakkan Buruh ke Anies Baswedan, "Hidup Presiden Indonesia!"

Hoxhaisme muncul dari kepemimpinan komunis Albania Enver Hoxha. Hoxhaisme merupakan turunan dari diktator Soviet Joseph Stalin dan Stalinisme.

Hoxha melabeli Uni Soviet, Yugoslavia, dan China sebagai negara "imperialis sosial" yang sebenarnya bukan negara komunis.

Banyak partai di Amerika Latin mengadopsi Hoxhaisme sebagai ideologi mereka karena pandangan non-revisionisnya, dan Hoxhaisme memperoleh pengikut yang signifikan di seluruh dunia di antara para simpatisan komunis.

Meskipun Enver Hoxha telah menjadi pemimpin sosialis Albania sejak 1941, cabang ideologis Marxisme-Leninisme yang dikenal sebagai “Hoxhaisme” secara teknis tidak muncul hingga akhir 1970-an.

Selama waktu inilah Hoxha dan Mao secara resmi memperlemah hubungan, Hoxha percaya bahwa Mao adalah seorang revisionis.

Hubungan dengan China terputus lebih jauh setelah kematian Mao pada tahun 1976, ketika para pemimpin baru China bahkan lebih terbuka terhadap revisionis dari sebelumnya, suatu sifat yang dianggap Hoxha tidak dapat diterima.

Di sisi lain, Hoxha juga menolak Uni Soviet pasca-Stalin sebagai revisionis juga. Ketika Khrushchev menawarkan Albania untuk bergabung dengan Pakta Warsawa, Hoxha menolak dengan alasan bahwa Uni Soviet telah merosot menjadi negara imperialis sosial setelah invasinya ke Cekoslowakia.

Sementara itu, Soviet menginginkan Hoxha untuk menghentikan pengembangan industri yang menjadi pusat pertanian bagi mereka.

Soviet juga menginginkan Albania menjadi neo-koloni, dan Hoxha berhak menolak. Soviet secara inheren melawan klaim yang dibuat terhadap Hoxha karena “terlalu kaku”.

Asumsi Hoxhaisme

Hoxhaisme mempercayai anti-revisionisme, dan bahwa setiap negara berhak menentukan jalur pembangunannya sendiri. Terutama pada dua hal yakni:

Yang pertama dari kepercayaan ini unik karena memandang Maoisme sebagai bentuk revisionisme.

Yang kedua, terutama dikembangkan sebagai tanggapan terhadap kebijakan Soviet terhadap negara-negara Pakta Warsawa, dan juga perilaku imperialistik organisasi seperti NATO.

Hoxhaists juga menjunjung tinggi bahwa Uni Soviet, kira-kira dari tahun 1917-1956 (1956 hingga 1965 menandai tahap awal pemulihan kapitalis) dan Albania dari tahun 1941-1990 sebagai satu-satunya negara sosialis yang benar-benar ada.

Lenin, Stalin, dan Hoxha mewakili pandangan Partai, dan kelas pekerja. Hoxhaisme adalah yang paling memadai dalam analisisnya tentang sejarah perkembangan sosialisme, di semua negara.

Ia memiliki banyak pendapat khusus, kadang-kadang secara inheren tidak populer di antara kaum kiri lainnya.

Baca Juga: Pentolan 212 Coba Kirim Sindiran untuk KSAD Baru, Isinya Halus Tapi Menohok!

Selain persetujuan Stalin dan jelas Hoxha, Hoxhaists percaya hal-hal seperti Vietnam sebagai gerakan nasionalis semu-Merah.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini