Apa Itu Trotskyisme?

Apa Itu Trotskyisme? Kredit Foto: https://www.flickr.com/photos/internetarchivebookimages/14761208484/

Trotskyisme, sebuah ideologi Marxis yang didasarkan pada teori revolusi permanen yang pertama kali dikemukakan oleh Leon Trotsky (1879–1940), salah satu ahli teori terkemuka dari Partai Bolshevik Rusia dan seorang pemimpin dalam Revolusi Rusia.

Baca Juga: Awas Terkaget-kaget! Partai Ini Dukung MUI DKI Jadi Tukang Belain Anies Baswedan

Trotskyisme menjadi target teoritis utama Stalinisme di kalangan Komunis Rusia pada 1920-an dan 1930-an.

Trotsky adalah kepala Tentara Merah dan pemain kunci dalam revolusi kekerasan yang menggulingkan tsar Rusia dan mendirikan negara sosialis pertama di dunia.

Tapi dia berpisah dengan Stalin setelah kematian rekan pemimpin revolusionernya, Lenin. Stalin percaya bahwa mereka dapat menciptakan masyarakat sosialis di negara mereka sendiri tanpa revolusi dunia.

Teori Trotsky tentang "revolusi permanen" menyatakan bahwa, secara historis, sistem ekonomi harus dilihat sebagai sistem dunia daripada sistem nasional.

Semua perkembangan ekonomi nasional dipengaruhi oleh hukum pasar dunia, meskipun faktor-faktor regional seperti lokasi, populasi, sumber daya yang tersedia, dan tekanan dari negara-negara sekitarnya membuat laju pembangunan berbeda di setiap negara.

Jadi, dalam pandangan Trotsky, Revolusi Rusia, agar berhasil secara permanen, harus bergantung pada revolusi di negara lain, khususnya di Eropa Barat.

Teorinya juga menekankan hegemoni kelas pekerja atas kelas revolusioner karena posisi strategis mereka dalam industri dan sektor ekonomi maju lainnya.

Trotsky pada tahun 1924 melancarkan serangan terhadap birokrasi, yang disebut Pengawal Lama Bolshevik.

Trotsky menyerukan lebih banyak demokrasi di luar dan di dalam partai, yang berarti lebih banyak ketergantungan pada pekerja pangkat dan arsip di pabrik mereka dan di dalam sel-sel partai.

Trotsky menentang konsepsi partai monolitik dan menyerukan lebih banyak kebebasan untuk berbagai aliran pemikiran selama mereka secara umum menganut program partai.

Kapak es

Trotsky percaya negaranya dapat mencapai sosialisme hanya jika kelas pekerja di seluruh dunia bangkit sebagai salah satu untuk menggulingkan kelas penguasa - doktrin "sosialisme internasional".

Dia percaya Uni Soviet telah menjadi kediktatoran di bawah Stalin dan menganjurkan lebih banyak demokrasi di negara satu partai.

Baca Juga: Nostalgia Ganjar Pranowo Saat Injakan Kaki di Jakarta, Ini Penampakan Kos Rp50 Ribu Hingga Masang AC

Dia dibunuh oleh seorang pembunuh Stalinis, di Meksiko, pada tahun 1940, di mana dia tinggal di pengasingan setelah diusir dari Uni Soviet.

Pembunuh Trotsky menancapkan kapak es di kepala revolusioner tersebut.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini