Demokrat Tak Gentar Hadapi Koalisi Besar Bentukan Jokowi: Percaya Diri Anies Bakal Menang Pilpres

Demokrat Tak Gentar Hadapi Koalisi Besar Bentukan Jokowi: Percaya Diri Anies Bakal Menang Pilpres Kredit Foto: Taufik Idharudin

Koalisi Perubahan Persatuan (KPP) tak gentar menghadapi Koalisi Besar bentukan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Pilpres 2024. Koalisi pengusung Anies Baswedan itu percaya diri bisa menumbangkan koalisi pro pemerintah.

Koordinator Juru Bicara DPP Partai Demokrat Herzaky Mahendra Putra meyakini bahwa Anies bakal menang dan menjadi presiden berikutnya.

"Demokrat tetap yakin Anies Baswedan dan Koalisi Perubahan berpeluang memenangkan Pilpres 2024, meskipun nantinya menghadapi Koalisi Besar," kata Herzaky kepada wartawan dikutip Kamis (20/4/2023).

Baca Juga: Tim Gabungan TNI-Polri Evakuasi Jenazah Prajurit TNI yang Tewas Akibat Kontak Senjata dengan OPM

Herzaky menuturkan optimisme tersebut bisa dilihat dari 3 hal. Pertama, dilihat dari sistem pemilu, dimana sistem pemilu di Indonesia adalah pemilihan langsung one man atau woman one vote.

Yang memilih adalah rakyat secara langsung. Bukan parpol-parpol di parlemen. Kalau pemilihan presiden dilakukan di parlemen, baru jumlah dukungan parpol itu signifikan dan sangat relevan dalam peluang kemenangan bagi setiap capres-cawapres," jelas dia.

"Sedangkan di pilpres secara langsung, dukungan parpol jelas berdampak positif, tapi tidak ada jaminan suara ketika memilih parpol tertentu terkonversi menjadi suara ke paslon capres-cawapres yang diusung," Herzaky menambahkan.

Baca Juga: Dikasih Tiket Emas Sama PKS Buat Jadi Cawapres Anies, Mahfud MD Malah Ngomong Begini: Jangan Sampai..

Lebih lanjut, ia juga mengungkit soal sejarah di mana pada 2004, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) bisa meraih kesuksesan di Pemilu, padahal hanya diusung oleh 3 parpol.

"Bapak SBY tahun 2004, awalnya juga hanya diusung tiga parpol, dengan total suara sekitar 11 persen. Ternyata, beliau merupakan capres yang terbanyak dipilih rakyat, baik di putaran pertama maupun putaran kedua Pilpres 2004. Pak SBY pun terpilih sebagai Presiden Republik Indonesia ke-6," tuturnya.

Baca Juga: Lampaui Ganjar dan Anies, Elektabilitas Prabowo Subianto Sudah Melesat Jauh di Atas Angin Karena Ini!

Lebih lanjut, yang terakhir adalah ditinjau dari kondisi obyektif saat ini. Ia mengatakan, kekinian kuat keinginan dan harapan rakyat terhadap perubahan.

"Rakyat menginginkan perubahan dan perbaikan di tiga bidang ini. Semangat inilah yang mendorong terbentuknya Koalisi Perubahan. Bersatunya Demokrat, Nasdem, dan PKS karena didorong oleh ide, gagasan, semangat yang sama, untuk memperjuangkan perubahan dan perbaikan yang diinginkan dan diharapkan rakyat," pungkasnya.

Lihat Sumber Artikel di Suara.com Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Populis dengan Suara.com.

Terkait

Terkini

Populis Discover