Djarot Saiful Beberkan Kronologi Pemecatan Murad Ismail: Beliau Marah-marah Sambil Gebrak Meja!

Djarot Saiful Beberkan Kronologi Pemecatan Murad Ismail: Beliau Marah-marah Sambil Gebrak Meja! Kredit Foto: Taufik Idharudin

Ketua DPP PDI Perjuangan (PDIP) bidang Ideologi dan Kaderisasi Djarot Saiful Hidayat buka suara soal alasan DPP PDIP memecat Murad Ismail dari jabatan sebagai Ketua DPD PDIP Maluku.

Djarot pun menceritakan kronologi pemberhentian Murad Ismail bermula saat DPP PDIP mendapat informasi bahwa istri Murad, mencalonkan diri ke PAN sekaligus mundur dari Wakil Ketua DPD PDIP Maluku.

Baca Juga: Indekos Ilegal Milik Rafael Trisambodo Didatangi KPK, Eh… Kena Gocek, Rencana Penyitaan Gagal Total, Ya Ampun

"Berdasarkan bukti-bukti yang ada, maka sesuai mekanisme partai, DPP partai memberikan surat tugas kepada saya Ketua Bidang Ideologi dan Kaderisasi dan Pak Komarudin Watubun sebagai Ketua Bidang Kehormatan sampai Pak Utut Adianto sebagai Wasekjen bidang internal, untuk klarifikasi di DPP partai, itu hari Jumat, beliau hadir," kata Djarot saat ditemui di Kantor KPU RI, Jalan Imam Bonjol, Menteng, Jakarta, Kamis (11/5/2023).

Dalam kesempatan itu, Djarot pun mempersilahkan Murad untuk memberikan penjelasan soal istrinya yang bergabung dengan PAN. Karena, sesuai AD/ART Partai nomor 25a, salah satu pasalnya menyebutkan melarang suami istri untuk berbeda partai. Namun, Murad jutsu tak terima dan marah-marah.

"Beliau marah-marah sambil memukul-mukul meja, beliau tidak mau menerima penjelasan dari DPP partai, saya dan Pak Komarudin, malah beliau marah-marah. Oleh sebab itu, setelah kita mau memberikan penjelasan tentang aturan ini, Pak Murad Ismail itu meninggalkan ruang pertemuan," ungkap Djarot.

Atas kejadian itu, Djarot pun melaporkan sikap itu kepada DPP Partai dan Megawati Soekarnoputri sebagai ketua umum. Sehingga, diputuskan agar memberhentikan Murad Ismail sebagai Ketua DPD PDIP Maluku.

"Ini menunjukkan bahwa kader partai dilarang untuk arogan, dilarang untuk melakukan tindakan-tindakan yang kurang terpuji. Kalau melakukan itu pada kita seperti itu, bagaimana dia akan melakukan hal jauh yang lebih hebat kepada rakyatnya?" tutur mantan Gubernur DKI Jakarta itu.

Djarot pun menjelaskan, DPP PDIP lalu mengangkat Benhur Watubun yang merupakan ketua DPRD Maluku untuk menjadi Ketua DPD PDIP Maluku dan Mercy Barend sebagai Sekretaris DPD Maluku.

"Ini menunjukkan bahwa kader partai dilarang untuk arogan, dilarang untuk melakukan tindakan-tindakan yang kurang terpuji. Kalau melakukan itu pada kita seperti itu, bagaimana dia akan melakukan hal jauh yang lebih hebat kepada rakyatnya," ungkap Djarot.

Baca Juga: Soal Usulan Opung Luhut Duetkan Anies Baswedan-Ahok di Pilpres 2024, Surya Paloh Akhirnya Blak-blakan: Kalau Mau Jujur ya, Sebenarnya…

Baca Juga: Keponakan Jusuf Kalla Marah Besar, Rommy PPP Langsung Dilaporkan ke Polisi Gegara Hal Ini

"Kita harus memilih pemimpin-pemimpin yang menunjukkan seluruh kader partai, ini peringatan, bahwa kader PDI Perjuangan harus menunjukkan satu karakter untuk melayani, untuk mengayomi, dan untuk bisa memberikan suri tauladan kepada masyarakatnya. Mereka-mereka yang mengabaikan nilai-nilai etika dan moral apalagi sebagai pelayan masyarakat dan juga kader partai, perlu diberikan sanksi yang tegas," jelasnya.

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover