Biografi Recep Tayyip Erdogan: Islamis Pertama Walikota Istanbul

Biografi Recep Tayyip Erdogan: Islamis Pertama Walikota Istanbul Kredit Foto: Kremlin.ru

Recep Tayyip Erdogan merupakan Islamis pertama yang terpilih sebagai walikota Istanbul, ia mengurangi polusi dan meningkatkan infrastruktur kota, tetapi dipenjarakan dengan tuduhan menghasut kebencian agama.

Baca Juga: Forum Ulama Minta Rizieq Shihab Dibebaskan, Eh Diceletukin: Pengasong Agama, Selalu Jualan Jubahnya

Erdogan kemudian menjabat tiga periode sebagai perdana menteri, selama waktu itu ia secara nyata meningkatkan posisi ekonomi Turki, tetapi menuai kritik karena perebutan kekuasaan yang dirasakan.

Dia terpilih sebagai presiden negara itu pada tahun 2014, dan setelah selamat dari percobaan kudeta militer pada Juli 2016, dia terpilih kembali dua tahun kemudian.

Kehidupan Awal dan Pendidikan Erdogan

Recep Tayyip Erdogan lahir pada 26 Februari 1954, di kawasan Kasimpasa Istanbul, Turki, dari orang tua Ahmet dan Tenzile Erdogan

Dia menghabiskan sebagian masa kecilnya di Rize, tempat ayahnya bekerja sebagai penjaga pantai, sebelum keluarganya kembali ke Istanbul ketika dia berusia 13 tahun..

Ia lulus dari Sekolah Dasar Kas?mpa?a Piyale pada tahun 1965 dan menyelesaikan pendidikan sekolah menengahnya di Istanbul Imam Hatip School (Sekolah Menengah Kejuruan Agama) pada tahun 1973.

Setelah berhasil di ujian yang diperlukan untuk kursus tambahan, Mr. Erdogan menerima diploma dari Eyüp High School juga. Ia menerima ijazah kelulusan dari Fakultas Ekonomi dan Ilmu Administrasi Universitas Marmara pada tahun 1981.

Sejak masa mudanya, Erdogan telah memilih untuk menjalani kehidupan sosial yang terkait dengan politik.

Dari tahun 1969 hingga 1982, ia juga secara aktif tertarik pada sepak bola yang mengajarinya pentingnya kerja tim dan semangat di masa mudanya.

Tahun-tahun ini bertepatan dengan saat Mr. Erdogan sebagai seorang pemuda idealis mulai tertarik pada masalah sosial dan nasional dan melangkah ke politik aktif.

Dengan mengemban tanggung jawab aktif di cabang mahasiswa Asosiasi Mahasiswa Nasional Turki selama tahun-tahun sekolah menengah dan universitasnya, Erdo?an terpilih sebagai Kepala Cabang Pemuda MSP Beyo?lu pada tahun 1976 dan dia juga terpilih sebagai Kepala Pemuda MSP stanbul Cabang di tahun yang sama.

Menjabat posisi ini sampai tahun 1980, ia menjabat sebagai konsultan dan eksekutif senior di sektor swasta selama era 12 September ketika partai politik ditutup.

Erdogan kembali ke politik dengan pembentukan Partai Kesejahteraan pada tahun 1983, menjadi kepala Distrik Beyoglu pada tahun 1984.

Baca Juga: Kang Emil Sudahlah.. Nama Anda Cuma Dimanfaatkan Demokrat, Mending Masuk Partai...

Tahun berikutnya, ia terpilih sebagai kepala Provinsi Istanbul dan diangkat ke Dewan Eksekutif Pusat. Ditugaskan untuk meningkatkan jumlah pemilih, Erdogan dipuji atas keberhasilan partai dalam pemilihan kota 1989. 

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover