Biografi Mahatma Gandhi: Pemimpin Nasionalis India yang Membebaskan India dari Inggris

Biografi Mahatma Gandhi: Pemimpin Nasionalis India yang Membebaskan India dari Inggris Kredit Foto: Own work

Pemimpin nasionalis India Gandhi lahir pada 2 Oktober 1869, di Porbandar, Kathiawar, India, yang saat itu merupakan bagian dari Kerajaan Inggris.

Ayah Gandhi, Karamchand Gandhi, menjabat sebagai menteri utama di Porbandar dan negara bagian lain di India barat. Ibunya, Putlibai, adalah seorang wanita yang sangat religius yang berpuasa secara teratur.

Baca Juga: Ya Allah! Bikin Lemes Dengernya, Ternyata Begini Bunyi Sumpah Setia Munarman ke Petinggi ISIS, Nggak Nyangka!

Gandhi muda adalah seorang siswa yang pemalu dan biasa-biasa saja yang sangat pemalu sehingga dia tidur dengan lampu menyala bahkan saat remaja.

Meskipun Gandhi tertarik menjadi dokter, ayahnya berharap dia juga menjadi menteri pemerintah dan mengarahkannya untuk memasuki profesi hukum.

Pada tahun 1888, Gandhi yang berusia 18 tahun berlayar ke London, Inggris, untuk belajar hukum. Pemuda India ini berjuang dengan transisi ke budaya Barat.

Sekembalinya ke India pada tahun 1891, Gandhi mengetahui bahwa ibunya telah meninggal hanya beberapa minggu sebelumnya. Dia berjuang untuk mendapatkan pijakannya sebagai pengacara.

Dalam kasus ruang sidang pertamanya, Gandhi yang gugup menjadi bingung ketika tiba saatnya untuk memeriksa silang seorang saksi. Dia segera melarikan diri dari ruang sidang setelah membayar kliennya untuk biaya hukumnya.

Agama dan Keyakinan

Gandhi tumbuh dengan menyembah dewa Hindu Wisnu dan mengikuti Jainisme, agama India kuno yang keras secara moral yang mendukung non-kekerasan, puasa, meditasi, dan vegetarianisme.

Selama masa tinggal pertama Gandhi di London, dari tahun 1888 hingga 1891, ia menjadi lebih berkomitmen pada pola makan tanpa daging, bergabung dengan komite eksekutif Masyarakat Vegetarian London, dan mulai membaca berbagai teks suci untuk mempelajari lebih lanjut tentang agama-agama dunia.

Tinggal di Afrika Selatan, Gandhi terus mempelajari agama-agama dunia. “Semangat religius dalam diri saya menjadi kekuatan yang hidup,” tulisnya tentang waktunya di sana.

Dia membenamkan dirinya dalam teks-teks spiritual Hindu yang suci dan mengadopsi kehidupan kesederhanaan, pertapaan, puasa dan selibat yang bebas dari barang-barang material.

Gandhi di Afrika Selatan

Setelah berjuang untuk mencari pekerjaan sebagai pengacara di India, Gandhi memperoleh kontrak satu tahun untuk melakukan pelayanan hukum di Afrika Selatan. Pada April 1893, ia berlayar ke Durban di negara bagian Natal, Afrika Selatan.

Ketika Gandhi tiba di Afrika Selatan, dia dengan cepat dikejutkan oleh diskriminasi dan segregasi rasial yang dihadapi oleh imigran India di tangan otoritas kulit putih Inggris dan Boer.

Pada penampilan pertamanya di ruang sidang Durban, Gandhi diminta untuk melepas sorbannya. Dia menolak dan meninggalkan pengadilan sebagai gantinya. Pengiklan Natal mengejeknya di media cetak sebagai "pengunjung yang tidak diinginkan."

Pembangkangan Sipil Tanpa Kekerasan

Sebuah momen penting terjadi pada tanggal 7 Juni 1893, selama perjalanan kereta api ke Pretoria, Afrika Selatan, ketika seorang pria kulit putih keberatan dengan kehadiran Gandhi di kompartemen kereta api kelas satu, meskipun ia memiliki tiket.

Menolak untuk pindah ke bagian belakang kereta, Gandhi dipindahkan secara paksa dan dilemparkan dari kereta di sebuah stasiun di Pietermaritzburg.

Tindakan pembangkangan sipil Gandhi membangkitkan dalam dirinya tekad untuk mengabdikan dirinya untuk memerangi "penyakit yang mendalam dari prasangka warna." Dia bersumpah malam itu untuk "mencoba, jika mungkin, untuk membasmi penyakit dan menderita kesulitan dalam prosesnya."

Sejak malam itu, pria kecil dan sederhana itu akan tumbuh menjadi kekuatan raksasa untuk hak-hak sipil. Gandhi membentuk Kongres India Natal pada tahun 1894 untuk melawan diskriminasi.

Gandhi bersiap untuk kembali ke India pada akhir kontraknya selama setahun sampai dia mengetahui, di pesta perpisahannya, tentang RUU di hadapan Majelis Legislatif Natal yang akan mencabut hak orang India untuk memilih.

Rekan-rekan imigran meyakinkan Gandhi untuk tetap tinggal dan memimpin perjuangan melawan undang-undang tersebut. Meskipun Gandhi tidak dapat mencegah pengesahan undang-undang tersebut, ia menarik perhatian internasional atas ketidakadilan tersebut.

Setelah perjalanan singkat ke India pada akhir 1896 dan awal 1897, Gandhi kembali ke Afrika Selatan bersama istri dan anak-anaknya.

Gandhi menjalankan praktik hukum yang berkembang pesat, dan pada pecahnya Perang Boer, ia mengangkat korps ambulans seluruh India yang terdiri dari 1.100 sukarelawan untuk mendukung perjuangan Inggris, dengan alasan bahwa jika orang India berharap memiliki hak kewarganegaraan penuh di Kerajaan Inggris, mereka juga diperlukan untuk memikul tanggung jawab mereka.

Pada tahun 1906, Gandhi mengorganisir kampanye pembangkangan sipil massal pertamanya, yang disebutnya "Satyagraha" ("kebenaran dan keteguhan"), sebagai reaksi terhadap pembatasan baru pemerintah Transvaal Afrika Selatan terhadap hak-hak orang India, termasuk penolakan untuk mengakui agama Hindu. pernikahan.

Baca Juga: Jokowi: Korupsi Bisa Ganggu Penciptaan Lapangan Kerja hingga Harga Bapok

Setelah bertahun-tahun protes, pemerintah memenjarakan ratusan orang India pada tahun 1913, termasuk Gandhi.

Di bawah tekanan, pemerintah Afrika Selatan menerima kompromi yang dinegosiasikan oleh Gandhi dan Jenderal Jan Christian Smuts yang mencakup pengakuan pernikahan Hindu dan penghapusan pajak pemungutan suara untuk orang India. 

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover