Prabowo Bisa Disebut Penjahat Atas Dugaan Dua Kejahatan Ini

Prabowo Bisa Disebut Penjahat Atas Dugaan Dua Kejahatan Ini Kredit Foto: Galih Pradipta

Jurnalis senior Muchlis A Rofik menunjukkan dua dugaan kejahatan yang dilakukan capres nomor urut dua dari Koalisi Indonesia Maju Prabowo Subianto sehingga bisa disebut penjahat.

Dua kejahatan yang diduga dilakukan Prabowo Subianto yaitu dugaan penculikan aktivis pada peristiwa 1998 dan dugaan mark up pesawat bekas di Kementerian Pertahanan untuk kampanye. Meskipun terdapat pembelaan di dalamnya, namun menurut Muchlis, Menteri Pertahanan itu tetap penjahat.

Baca Juga: Hanya Anies yang Berpeluang Tumbangkan Prabowo di Pilpres 2024

"Prabowo menculik aktifis. "Sudah dikembalikan kok." Prabowo mark up pembelian pesawat bekas. Dan ambil persekot untuk dana kampanye. "Transaksinya ditunda kok." Penjahat ya tetap penjahat. Dibela bagaimana pun," ungkapnya dikutip populis.id dari akun X pribadinya, Senin (12/2).

Sementara itu, pada survei terbaru Populi Center, ditemukan bahwa elektabilitas pasangan capres-cawapres Prabowo-Gibran unggul telak dibanding dua kompetitornya, Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud. Tingkat keterpilihan Prabowo-Gibran memungkinkan pasangan ini memenangi Pilpres 2024 dalam satu putaran.

Survei nasional yang dilaksanakan pada 27 Januari hingga 3 Februari 2024 itu menemukan elektabilitas Prabowo-Gibran sebesar 52,5 persen. Adapun salah satu syarat pilpres digelar satu putaran adalah pasangan calon meraih 50 persen plus satu suara dari total suara.

Survei yang diklaim dibiayai menggunakan dana internal itu menemukan elektabilitas pasangan Anies-Muhaimin sebesar 22,1 persen. Sedangkan pasangan Ganjar Pranowo-Mahfud MD elektabilitasnya 16,9 persen.

"Adapun yang belum memutuskan (pilihan) sebesar 6,3 persen dan menolak menjawab sebesar 2,2 persen," kata Direktur Eksekutif Populi Center, Afrimadona lewat siaran persnya, Rabu (7/2/2024) dikutip dari Republika.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover