Apa Itu Sentralisme Demokrasi?

Apa Itu Sentralisme Demokrasi? Kredit Foto: Freepik.com

Sentralisme demokrasi merupakan prinsip organisasi partai Komunis di mana para anggotanya mengambil bagian dalam diskusi kebijakan dan pemilihan umum di semua tingkat tetapi harus mengikuti keputusan yang dibuat di tingkat yang lebih tinggi.

Sentralisme demokrasi dimaksudkan untuk menggabungkan dua bentuk kepemimpinan partai yang berlawanan: demokrasi, yang memungkinkan diskusi yang bebas dan terbuka, dan kontrol pusat, yang menjamin kesatuan dan disiplin partai.

Pada Kongres ke-10 Partai Komunis Seluruh Rusia (1921), pemimpin Bolshevik Vladimir Ilich Lenin menyatakan bahwa partai bukanlah masyarakat yang berdebat di mana semua pendapat ditoleransi dan diungkapkan secara bebas; itu adalah partai "pelopor" yang perannya sebagai pemimpin revolusi menuntut disiplin ekstrim dan organisasi tingkat tinggi.

Baca Juga: Biografi Vladimir Lenin: Revolusioner dan Pemimpin Pertama Uni Soviet

Diskusi yang tidak terkendali, dia bersikeras, akan menghasilkan perselisihan dan faksi intrapartai dan mencegah partai bertindak secara efektif.

Di sisi lain, kontrol mutlak oleh kepemimpinan terpusat akan mencegah ide-ide baru dari anggota partai tingkat bawah.

Oleh karena itu, Lenin berpendapat, diskusi bebas di dalam partai harus ditoleransi dan bahkan didorong sampai titik tertentu, tetapi, begitu pemungutan suara diambil, semua diskusi harus diakhiri.

Keputusan mayoritas harus merupakan "garis" partai saat ini dan mengikat semua anggota.

Prinsip-prinsip sentralisme demokrasi diadopsi oleh Kongres ke-10 dalam bentuk resolusi yang ditulis oleh Lenin, “Tentang Persatuan Partai.”

Baca Juga: Senggol Partai Bu Megawati, Rizal Ramli: Kok PDIP Takut Threshold 0 Persen?

Dalam praktiknya, khususnya di bawah kepemimpinan Joseph Stalin dari tahun 1928, sentralisme demokratis jauh lebih “sentralistik” daripada “demokratis”, karena kongres partai menjadi kesempatan yang jarang untuk membuat keputusan stempel yang dibuat oleh pimpinan tertinggi partai.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini