Mahfud MD Diminta Kurangi Bicara yang Lemahkan Perjuangan PDIP

Mahfud MD Diminta Kurangi Bicara yang Lemahkan Perjuangan PDIP Kredit Foto: Taufik Idharudin

Politikus Ferdinand Hutahaean meminta cawapres nomor urut tiga Mahfud MD untuk mengurangi bicara yang berpotensi melemahkan perjuangan PDIP dan sejumlah pihak untuk menggulirkan hak angket di DPR.

Karena Mahfud MD mengatakan bahwa hak angket tidak bisa mengubah keputusan Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Mahkamah Konstitusi mengenai hasil Pilpres 2024, Ferdinand pun memintanya untuk mulai bersikap.

Baca Juga: Libatkan Jokowi Susun Kabinet dan Tentukan Arah Kebijakan Pemerintah, Prabowo Tak Punya Harga Diri

"Pak Mahfud Yth, sebaiknya Kurang-kurangii bicara yang berpotensi melemahkan darah Perjuangan orang-orang dan partai yang selama ini telah mendukung bapak dan memberi bapak kehormatan sebagai Calon Wakil Presiden. Bapak harus mulai bersikap, bahwa tidak semua hal perlu diucapkan. @mohmahfudmd," ucapnya, dikutip populis.id dari akun X pribadinya, Senin (26/2).

Sebelumnya, cawapres nomor urut dua Mahfud MD mengatakan hak angket tidak bisa mengubah keputusan hasil pemilihan umum, karena KPU dan MK mempunyai jalurnya sendiri untuk hasil pemilu dan sengketa pemilu.

Ia mengatakan hak angket bisa diajukan oleh DPR kepada pemerintah untuk menindaklanjuti kebijakan yang diambil, dan kebijakan pemerintah dalam pemilu juga dapat menjadi sasarannya. Tapi hak angket tidak bisa ditujukan untuk hasil pemilu.

"Yang bisa diangket pemerintah, kalau ada kaitan dengan pemilu, boleh, kan kebijakan, kemudian dikaitkan dengan pemilu. Tapi, yang diperiksa tetap pemerintah. Itu tinggal politik saja," kata Mahfud di Sleman, DI Yogyakarta, Ahad, 25 Februari 2024, dalam keterangan tertulis, dikutip dari Tempo.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover