'Kebiadaban' Jokowi Sebagai Presiden RI

'Kebiadaban' Jokowi Sebagai Presiden RI Kredit Foto: YouTube/Sekpres

Juru Bicara Tim Pemenangan Nasional Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar (AMIN), Muhammad Said Didu menunjukkan 'kebiadaban' Joko Widodo (Jokowi) sebagai Presiden Republik Indonesia (RI).

Said Didu mengatakan Jokowi tega memanfaatkan kewenangan sebagai Presiden RI untuk kepentingan dirinya serta orang-orangnya dengan mengabaikan kepentingan rakyat yang mengakibatkan kekacauan negara.

Baca Juga: Kemenangan Prabowo-Gibran di 19 Provinsi Memang Harus Ditolak

"Presiden Jokowi menjadi orang kuat karena tega memanfaatkan kewenangan yang dimiliki untuk kepentingan diri, keluarga dan kelompoknya dengan mengabaikan kepentingan rakyat," ungkapnya.

"Faktanya: rakyat makin susah, negara makin berutang, hukum untuk bargaining, jabatan sebagai hadian agar mau mendukung, dll," imbuhnya, dikutip populis.id dari akun X pribadinya, Jumat (15/3).

Sementara itu, pegiat media sosial Lis Turyanto merasa tanpa aksi brutal Presiden Joko Widodo (Jokowi) pasangan calon (paslon) nomor urut dua dari Koalisi Indonesia Maju Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka akan sulit menang di Pilpres 2024.

Aksi brutal Jokowi yang dimaksud Lis adalah pembagian bantuan sosial (bansos) dan pengerahan aparat untuk memenangkan Prabowo-Gibran di Pilpres 2024. "Jadi bisa dikatakan tanpa aksi brutal Pak Jokowi ini bakal sulitlah buat paslon nomor urut dua buat bisa menang Pilpres," ucapnya.

Untuk diketahui,  LSI merilis survei terbaru yang dilakukan pada 19-21 Fberuari 2024 mengenai korelasi antara penerima bantuan sosial (bansos) pemerintah dengan dukukungan terhadap kandidat di Pilpres 2024.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover