Luhut Siratkan ke Golkar Agar Jangan Mau Diatur Jokowi

Luhut Siratkan ke Golkar Agar Jangan Mau Diatur Jokowi Kredit Foto: Akurat

Pengamat politik Rocky Gerung menilai Ketua Dewan Penasehat Golkar Luhut Binsar Pandjaitan menyiratkan kepada partainya agar jangan mau diatur oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Rocky Gerung melihatnya melalui pernyataan Luhut yang meminta agar pengurus Golkar tidak mau diatur orang lain. "Pasti itu yang dimaksud oleh Pak Luhut (Jokowi), enggak mungkin dia keceplosan kalimat," ucapnya.

Baca Juga: Pengamat: Jangan Heran Jika Prabowo Serius Menghabisi Demokrasi

Rocky Gerung merasa Jokowi dan Gibran Rakabuming Raka akan meminta Golkar untuk membagi kursi menteri dalam kabinet, yang pada akhirnya membuat partai berwarna kuning itu tidak kebagian jatah.

"Karena tetap menurut analisis saya itu Golkar akan diminta untuk membagi kursi dengan Gibran dengan Jokowi, kan komposisinya agak berubah, bahwa hak dari Golkar itu pasti dia mau pastikan lima, sebab kelihatannya lima itu yang memang deal dengan Gerindra," ungkapnya.

"Tetapi dari lima itu bisa diambil dua untuk Gibran, tiga datang dari Jokowi, jadi Golkar enggak dapat apa-apa nanti kan, dianggap Golkar punya tuh," imbuhnya, dikutip populis.id dari YouTube Rocky Gerung Official, Senin (18/3).

Sebelumnya, Ketua Dewan Penasehat Golkar Luhut Binsar Pandjaitan meminta agar pengurus partainya agar jangan mau diatur pihak luar. "Kita jangan mau diatur orang lain, kita yang atur, jadi Golkar yang ngatur, jangan Golkar diatur-atur orang lain," katanya.

Menko Marvest itu menyampaikannya ketika memberi sambutan dalam acara Buka Puasa dan Silaturahmi Partai Golkar se Indonesia di Nusa Dua, Kabupaten Badung, Bali, Jumat (15/3/2024).

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terkini

Populis Discover