MK Akan Meminta AMIN dan Ganjar-Mahfud Gabungkan Suara

MK Akan Meminta AMIN dan Ganjar-Mahfud Gabungkan Suara Kredit Foto: Istimewa

Wakil Ketua Umum Partai Gelora Fahri Hamzah mengungkapkan bahwa Mahkamah Konstitusi (MK) akan meminta paslon nomor urut satu Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar (AMIN) dan paslon nomor urut tiga Ganjar Pranowo-Mahfud MD untuk menggabungkan suara yang diperoleh pada Pilpres 2024.

Hal tersebut menurut Fahri Hamzah akan menjadi putusan MK pada sidang sengketa Pilpres 2024, namun jika suara AMIN dan Ganjar-Mahfud tetap kalah dari 91 juta lebih suara yang diperoleh paslon nomor urut dua Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka, maka tidak ada lagi yang bisa dilakukan untuk mempersoalkannya.

Baca Juga: Prabowo Tidak Akan Menjadikan Bahlil Menteri di Kabinetnya

"Bocoran putusan MK: 01 dan 03 diminta gabungkan suara. Kalau masih kalah ya mohon maaf," ucap Fahri Hamzah, dikutip populis.id dari akun X pribadinya, Jumat (19/4).

Melansir dari Republika, dalam gugatan Pilpres 2024 di Mahkamah Konstitusi (MK), paslon nomor urut satu Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar dan paslon nomor urut 03 Ganjar Pranowo-Mahfud MD sama-sama meminta dilakukannya pemungutan suara ulang dengan mendiskualifikasi paslon nomor urut 02 Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming.

Kubu 01 dan 03 sama-sama beranggapan pencalonan Gibran diwarnai pelanggaran etika berat. Menurut mereka, paman Gibran yang saat itu menjadi Ketua MK, Anwar Usman, telah terbukti melanggar etik dalam memutus perkara syarat usia minimal cawapres. Putusan itu dianggap memuluskan Gibran maju sebagai cawapres. 

Tim hukum 01 dan 03 juga menilai adanya pelanggaran yang bersifat terstruktur, sistematis, dan masif (TSM). Meski begitu, dalam sidang sengketa Pilpres 2024, Anwar sendiri sudah dinyatakan tidak boleh terlibat.

Sementara itu, Kuasa hukum Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka, Yusril Ihza Mahendra, yakin Mahkamah Konstitusi (MK) memiliki sikap yang sama dengan pihaknya. MK diyakininya akan menolak semua petitum dari kubu Anies Rasyid Baswedan-Abdul Muhaimin Iskandar dan Ganjar Pranowo-Mahfud MD.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover