Anies Bisa Halangi Dua Hal Ini Jika Kembali Jadi Gubernur DKI, Pantes Jokowi dan Oligarki Takut!

Anies Bisa Halangi Dua Hal Ini Jika Kembali Jadi Gubernur DKI, Pantes Jokowi dan Oligarki Takut! Kredit Foto: Antara: Asprilla Dwi Adha

Pengamat politik Rocky Gerung menunjukkan dua hal yang bisa dihalangi calon presiden (capres) nomor urut satu Anies Baswedan jika kembali menjadi Gubernur DKI Jakarta, sehingga upaya untuk menghalanginya mencapai posisi tersebut lebih besar dari sebelumnya.

Menurut Rocky Gerung, jika menjadi Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan berpotensi menghalangi operasi oligarki melalui kebijakannya, pun demikian dengan cawe-cawe Presiden Joko Widodo (Jokowi), tapi selain itu, posisi tersebut juga akan memuluskan langkahnya untuk Pilpres 2029.

Baca Juga: Persilakan Pindah Ibu Kota ke IKN, Anies Hanya Butuh Jakarta

"Karena itu saya terangkan tadi bahwa pasti Anies akan dihalangi bahkan lebih besar sebetulnya, karena ini bukan sekedar potensi Anies untuk pergi ke 2029, tapi potensi Anies untuk menghalangi operasi oligarki dan potensi Anies untuk menghalangi Jokowi masih cewe-cawe untuk menyelendupkan Gibran melalui APBN APBD Jakarta misalnya kan," ungkapnya, dikutip populis.id dari YouTube Rocky Gerung Official, Selasa (7/5). 

Sementara sebelumnya, dalam dialog Sapa Indonesia Pagi Kompas TV, Kamis (18/4/2024), Direktur Eksekutif Indikator Politik, Burhanuddin Muhtadi mengungkapkan bahwa Ridwan Kamil menempati posisi elektoral tertinggi untuk Pilkada DKI Jakarta, lalu disusul Anies Baswedan. 

“Dinamika elektoral itu tidak statis, sekarang yang paling tinggi namanya Ridwan Kamil, tapi selisihnya tidak jauh sama Mas Anies dalam margin of error,” ucap Burhanuddin, dikutip dari Kompas TV.

Ia mengatakan dinamika elektoral untuk Pilkada DKI Jakarta sangat tinggi, pasalnya pada peringkat pertama hingga kesembilan dalam survei perolehan angka yang didapat masing-masing calon tidak terlampau jauh.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

Terkini

Populis Discover