Apa Itu Sosialisme Gandhi?

Apa Itu Sosialisme Gandhi? Kredit Foto: Own work

Sosialisme Gandhi adalah cabang sosialisme yang didasarkan pada interpretasi nasionalis dari teori-teori Mahatma Gandhi.

Sosialisme Gandhi umumnya berpusat pada Hind Swaraj atau Indian Home Rule yang ditulis oleh Gandhi.

Sosialisme gandi muncul dari keyakinannya pada antikekerasan. Tidak ada orang yang bisa aktif tanpa kekerasan dan tidak bangkit melawan ketidakadilan sosial, di mana pun itu terjadi.

Baca Juga: Biografi Mahatma Gandhi: Pemimpin Nasionalis India yang Membebaskan India dari Inggris

Menurut Gandhi, keadilan sosial, bahkan sampai yang terkecil dan paling rendah, tidak mungkin dicapai dengan paksa.

Sosialisme Gandhi berarti 'bahkan sampai yang terakhir ini'. Saya tidak ingin bangkit di atas abu orang buta, tuli, dan bisu. Dalam sosialisme mereka (yaitu, India), mungkin ini tidak memiliki tempat. Satu-satunya tujuan mereka adalah kemajuan materi.

Gandhi, bersama dengan para pemimpin lain dalam Gerakan Kebebasan India, dengan jelas mengidentifikasi dirinya sebagai seorang sosialis.

Namun tampaknya bagi sebagian besar sosialisme Gandhi sudah mati dan tidak relevan dalam dunia ekonomi, sosial, politik, dan hubungan kekuasaan lainnya kontemporer kita.

Kesetaraan dalam Sosialisme

Sosialisme adalah kata yang indah dan, sejauh diketahui oleh gandhi, bahwa dalam sosialisme semua anggota masyarakat adalah setara—tidak ada yang rendah, tidak ada yang tinggi.

Pada tubuh individu, kepala tidak tinggi karena merupakan bagian atas tubuh, dan telapak kaki tidak rendah karena menyentuh bumi. Bahkan sebagai anggota tubuh individu adalah sama, demikian pula anggota masyarakat.

Di dalamnya pangeran dan petani, kaya dan miskin, majikan dan karyawan semuanya berada pada tingkat yang sama. Dalam hal agama tidak ada dualitas dalam sosialisme. Itu semua adalah kesatuan.

Melihat masyarakat di seluruh dunia, tidak ada yang lain selain dualitas atau pluralitas. Kesatuan mencolok dengan ketidakhadirannya.

Orang ini tinggi, yang satu rendah, itu Hindu, itu Muslim, ketiga Kristen, keempat Parsi, kelima Sikh, keenam Yahudi. Bahkan di antara ini ada sub-divisi. Dalam kesatuan konsepsi saya ada kesatuan sempurna dalam pluralitas desain.

Untuk mencapai keadaan ini, kita mungkin tidak melihat hal-hal secara filosofis dan mengatakan bahwa kita tidak perlu bergerak sampai semua berpindah ke sosialisme.

Konsep sosialisme Gandhi adalah hasil dari pertimbangan etis, tetapi tidak ada hubungannya dengan kesadaran kelas seperti yang dianut oleh sosialisme barat.

Baca Juga: Apa Itu Sosialisme?

Ada juga aspek religius dari sosialisme Gandhi. Untuk memahami filosofi sosialis Gandhi, seperti yang diamati Romain Rolland; “Harus disadari bahwa ajarannya seperti sebuah bangunan besar yang terdiri dari dua lantai atau tingkatan yang berbeda. Di bawahnya adalah landasan yang kokoh, fondasi dasar agama. Di atas fondasi yang luas dan tak tergoyahkan ini adalah basis kampanye politik dan sosial.”

Menurut Gandhi, hanya kaum sosialis yang jujur, tanpa kekerasan, dan berhati murni yang dapat membangun masyarakat sosialis di India dan dunia.

Menurutnya, tidak ada negara di dunia ini yang murni sosialis. Tanpa sarana yang dijelaskan di atas, keberadaan masyarakat seperti itu tidak mungkin.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini